THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

BIODATA SHAHIRA

BIODATA SHAHIRA

KONSERT REUNION AF8:SHAHIRA(BILA CINTA)

DTKL ARTWORK BY PUTERI NURHIDAYAH MEGAT NOH

DTKL ARTWORK BY PUTERI NURHIDAYAH MEGAT NOH

Friday, May 28, 2010

Dia Tidak Kecil Lagi:Bab 5


Adira dan Nad terbaring di atas padang menghijau yang terbentang luas.Sorak-sorai dan jeritan rakan-rakan perempuan lain yang asyik bermain bola jaring seperti masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri.Hujung kepala mereka bertentangan seperti kembar siam.Kena pula dengan cuaca petang itu yang indah dengan awan biru yang terpotret di dada langit.Hembusan angin meniup lembut dan memberikan satu rasa yang cukup aman dan tenteram.

“Dira..,”

“Hmm?”

“Kau suka Abang Shahir ek?”

“Hmm..”

“Sejak bila?”

“Sejak aku darjah tiga,”

“Gatallah kau!”

Kata Nad itu disambut dengan cubitan Adira ke pipinya.

“Sakitlah Senah!”Nad menyapu-nyapu pipinya.

“Sampai bila kau nak ‘Senah’kan aku ni?”

“Kelakar la kau..Senah dan Budin..poyo tak agak,”

“Diamlah vunguks,”

Nad mengalihkan badannya.Meniarap sambil jarinya bermain-main dengan rambut sahabat baiknya.

“Dira,kau tak rasa janggal?”

“Sebab?”

“Memanglah dia abang tiri kau tapi entahlah..kalau aku dalam situasi kau,aku rasa macam sumbang mahram je,”

Nad menarik rambut gatal Adira.Adira mengaduh kecil sambil menggosok-gosok kepalanya.(Dah tak de kerja lain daripada cabut rambut aku?)

“Inilah manusia.Tuhan dah halalkan,manusia pula haramkan,”Adira mengeluh perlahan sambil memejamkan matanya.

“Tak ada la..bagi aku,peliklah kau.Banyak-banyak lelaki,dalam rumah kau sendiri yang kau berkenan.Macam budak AF,pusing-pusing couple sesama sendiri,”

“Ikut suka hati kaulah Nad.Bagi aku,ku percaya ada cinta,”

“Ceh!Motif sangatlah tu lagu Datuk Siti.Oi,aku serius ni babe,”

Nad menunjal perlahan dahi Adira.

“Aku lagilah serius.Dalam hati aku hanya ada abang.Salah ke?”Adira bingkas bangun dan memandang tepat ke mata Nad.

“Entahlah,aku takut kau yang kecewa.Kau sendiri pernah cakap kat aku yang abang kau dah ada girlfriend.Lagipun,kau yakin ke abang tiri kau pun ada perasaan yang sama?Wake up Siti Adira!”Hujah Nad dengan tegas dan suara yang agak tinggi.

“Bukan cinta namanya kalau tak ada badai,gelora dan lautan api.Sudahlah Nad,aku harap kawan baik aku dapat memberi sokongan kepada aku.Tapi kalau kau pun menghalang perasaan aku.Aku tak tahu apa erti persahabatan kita,”Adira mencapai beg sekolahnya dan meninggakan Nad yang terdiam terpaku di situ.

Nad menghela nafasnya.Tiada sekelumit niatnya untuk menghalang perasaan cinta Adira,tetapi dia Cuma berharap Adira dapat menimbang semula rasa cintanya kepada abang tirinya.Buat apa mengharapkan kepada sesuatu yang tak pasti.Tambahan pula lelaki itu sudah pun berpunya.Lebih daripada itu dianggap sebagai keluarga sendiri.

“Peduli kaulah Senah!”

Jeritan Nad memenuhi ruang padang sekolah.Adira tidak mempedulikan jeritan Nad.Langkahnya terus teratur ke hadapan.Dia tidak peduli kata-kata Nad atau bagaimana Nad hendak pulang ke rumah.Geram hatinya apabila perasaannya terhadap abang dipandang remeh oleh sahabat baiknya.

Adira tekad dengan rasa hatinya.Alang-alang menyeluk pekasam,biar sampai ke pangkal lengan!

*****

Daus meneliti kertas kerja Projek Mesra Sekolah Comm.Dia memandang wajah pengurus pemasaran yang sedia menanti arahannya.Projek promosi talian prabayar untuk murid sekolah secara besar-besaran.Menarik.Cincin di tangannya diputar-putar.

“Sekolah mana dulu?”

“Kita fokus KL dulu,Encik Daus,”

“Ye ke?”Daus mengerutkan dahinya.Seolah-olah memikirkan sesuatu.Interkom di atas meja ditekan.

“Suzy,I need your help,”

“Yes,Mr.Daus?”Suara setiausahanya kedengaran melalui corong interkom.

“I nak you cari sekolah di mana Siti Adira anak Datuk Maulana belajar,”

“Excuse me,sir.Macam mana I nak cari?”

“Alah you ni,you Google la,FB ke..takkan tu pun I nak ajar,”

“I’m sorry,Mr.Daus.Okay,err..I cari..”

“Pandai pun,”Daus tersenyum memandang pengurus pemasarannya yang masih tegak berdiri di hadapannya. “You ada apa-apa lagi ke,Badrul?”

“Tak,tuan.Tuan approved ke?”

“Apa pulak tak approved?Kecil tapak tangan,planet Marikh saya bagi awak,”

“Terima kasih tuan,”

“Oh..sama-sama.Pasal sekolah biar saya yang tentukan,okay?”

Badrul mengangguk.Daus memberi syarat supaya keluar.Lelaki itu mengangguk-angguk sambil keluar dari bilik Pengarah Comm Holdings.

Daus tersenyum sendirian.Dadanya dipegang.Setiap kali terbayangkan Adira,debaran jantungnya semakin kencang.Walaupun gadis itu baru berusia 17 tahun,ada satu pesona yang menarik perhatiannya.Keletah naif bercampur nakal yang mencuit hatinya.Sejak pertemuan kali pertama di Hilton,Daus tidak dapat melupakan seraut wajah comel yang membikinnya serba tak kena.Jika tidak kerana dirinya menjadi tetamu yang penting pada malam itu,tak ingin dia lepaskan gadis itu.

Interkom di meja ditekan lagi.

“Suzy,you dah jumpa?”

“I tengah cuba Mr.Daus.Server down sikit hari ni,”

“Okay,you cari semua maklumat pasal dia sama.Faham?”

“Yes,Mr.Daus,”

Daus menarik nafasnya dan melepaskannya perlahan-lahan.(Hai Adira..kau buat aku makan roti rasa ketupat dan mandi pun masih rasa panas..).

******

Shahir duduk sendirian di atas pangkin di bawah pokok mangga.Menikmati alam indah ciptaan Tuhan dengan berjuta bintang bagai keronsang menghiasi dada angkasa.Dia memandang jam di tangannya.Sudah pukul 12 tengah malam.

Matanya masih terbuka luas dan sukar untuk dilelapkan.Suasana dalam rumah sudah gelap dan sunyi.Barangkali daddy,mummy dan Adira sudah dibuai mimpi.

Shahir mengambil BlackBerry Bold 9700 dari dalam sakunya.Jarinya menekan-nekan kekunci sebelum video Adira sedang membuat pelbagai aksi wajah terpapar di skrin telefon.Shahir tersenyum melihat telatah nakal Adira semasa mereka di Kuala Lumpur.

Tiba-tiba pandangan Shahir gelap apabila sepasang tapak tangan menutup matanya.

“Buat apa nak tengok video jika orang yang sebenar ada di depan mata?”Suara lembut berbisik ke telinganya.

“Dira..”Shahir meleraikan tangan yang menutupi pandangannya.

Video di telefon bimbitnya cepat-cepat dimatikan.Senyuman sengetnya terukir sebaik melihat Adira di sebelahnya dengan memakai pijama Power Puff Girls separuh lutut.Comelnya adik abang!

“Esok kan sekolah?Kenapa tak tidur lagi?”

“Saja Dira nak temankan abang,tak boleh?”

“Bukan tak boleh,abang berjaga sebab abang tak boleh tidur.Abang bukan nak pergi sekolah macam Dira.Tak ada hal kalau abang tidur lewat,”Shahir bersuara lembut.

“Malam-malam lain pun Dira tidur lewat,”

“Okaylah adik sayang,teman abang sampai esok pun tak apa.Biar mata lebam macam Kung Fu Panda,”

Senyuman tawar terukir di wajah Adira sebaik mendengar perkataan ‘adik’ yang diungkap Shahir.Shahir memandang hairan wajah yang sedikit mencuka itu.

“Kenapa ni?”

“Kenapa apa?”

“Masam je,”

“Tak de apalah,abang..ni Dira dah senyum,”Adira menarik pipinya supaya kelihatan senyumannya lebar.Shahir hanya ketawa kecil.

“Itu dah macam badut..haha..”

“Banyaklah abang punya badut,”Adira terdiam seketika.Mulutnya terkumat-kamit seolah-olah ingin menyusun ayat.“Siapa nama girlfriend abang?”

“Girlfriend abang?Kenapa pulak Dira nak tahu?”

“Jawablah,Dira tanya,”

“Okay,abang jawab.Hmm,namanya Farina,kenapa?”

“Oh,Farina.Cantikkan nama?Nama ajelah.Pada pandangan abang,orangnya cantik ke?”Ada nada cemburu dalam pertanyaan yang dilontarkan Adira.Shahir dapat merasakan perasaan iri Adira yang tertera di air mukanya yang tampak tegang.

“Cantik kan subjektif,”

“Itu bukan jawapan,”

“Entahlah,abang tak pandang fizikal atau apa sahaja,Farina hadir di saat abang jatuh.Dia meyakinkan abang masih ada tempat untuk abang bersandar bahu di saat abang sedih.Farina sudah terlalu banyak membantu abang.Abang amat menghargai dia,”

Adira terdiam.Ada genangan air mata di kelopak matanya.Geram bercampur cemburu.Hati Shahir tersentuh melihat mata yang berkaca itu.Sekilas pandang,dia sudah tahu apa yang bersarang di minda adik tirinya.

“Maksudnya,Farina lebih penting daripada..Dira?”Tanya Adira memandang tepat ke mata Shahir.Pandangan yang mengharapkan jawapan yang jujur.Mata gadis itu semakin dipenuhi air jernih yang tidak dapat dilindung.

“Dira,”Shahir mengesat perlahan air mata di celah mata gadis itu.“Sayang abang untuk Dira dan Farina lain.Dira tetap mendapat tempat yang paling istimewa dalam hati abang..”

“Sebagai adik,”Adira memotong percakapan Shahir dan bingkas bangun meninggalkan lelaki itu.Derap langkahnya deras ternyata membawa rasa duka.Shahir hanya mampu memandang Adira masuk semula ke dalam banglo mewah itu.Hatinya ingin mengejar gadis itu dan menyatakan yang sebenarnya.Namun,akalnya menidakkan kehendak hatinya.Dia tidak berdaya.

Gila!Kalau ikutkan perasaan,abang menyayangi Adira lebih daripada seorang adik.Abang sendiri tak tahu sejak bila Adira mula menguasai hati abang.Abang tak boleh mengecewakan Farina,daddy atau mummy.Adira mungkin tidak dapat mengawal rasa itu kerana naluri remaja Adira.Abang mampu melenyapkan rasa itu atas sifat-sifat matang seorang lelaki dewasa.

Adira masih muda,masih banyak pilihan yang pada hari mendatang.Abang pasti Adira dapat lupakan abang.Apa yang mampu abang buat,menjaga dan melindungi Adira seadanya sebelum kehadiran lelaki yang bakal membahagiakan Adira seumur hidup.

Tanpa paksaan,air mata lelaki Shahir membasahi pipinya.Hatinya sendiri terluka kerana melukai perasaan Adira tanpa rela.

Di dalam kamarnya,Adira menangis tersedu-sedan.Habis basah bantalnya.Dia menyesal kerana tidak mendengar kata-kata Nad siang tadi.Abang tidak pernah menganggapnya sebagai wanita dewasa.Balik-balik hanya Farina.Abang tidak pernah menyedari betapa tulus dan ikhlasnya dia menyayangi abang.Itulah anggapan Adira.Anggapan yang memberinya sejuta tamparan dalam menangani cinta pertamanya.Sayangnya,dia tidak bisa melupakan abang walaupun sekejap.

******

Nad menjenguk-jenguk ke dalam kelas.Di tangannya terdapat sekotak coklat.Tak pernah dia dan Adira berenggang sepanjang persahabatan mereka.Kalau ada yang tidak setuju pun biasanya sekejap saja mereka sudah berbaik.Kali ini hampir sehari mereka tidak bertegur sapa.Masing-masing dengan keegoan masing-masing.Jangankan bercakap secara realiti,hendak menegur di YM,Facebook atau Twitter pun jauh sekali.Nad tahu Adira benar-benar marahkannya kerana mempertikaikan perasaannya terhadap Shahir.Sepatutnya dia bersama-sama dengan Adira dalam hal ini.Lagipun Ustaz Rashid sendiri menegaskan tiada masalah dalam hubungan sebegini.Apalah haknya hendak menghalang?

Nad cuma risau jika Adira akan patah hati jika perasaannya ditolak Shahir dan masyarakat.Dia menarik nafas lega apabila melihat Adira sudah ada di kelas.Berseorangan tanpa rakan sekelas yang lain.Bagaimanapun dia sedikit cuak melihat mata Adira yang merah dan bengkak.Perlahan-lahan dia menghampiri sahabat baiknya.

“Aku..”Nad menolak kotak coklat yang dibawanya.“Aku minta maaf,babe,aku..”

Belum sempat Nad menghabiskan kata-katanya,Adira terus memeluk Nad.Air matanya mengalir tanpa henti.

“Aku menyesal tak dengar cakap..ca..cakap kau..”Suara Adira teresak-esak menahan sebak.Nad meleraikan pelukan Adira dan menyapu air mata di pipi Adira.

“Okay..aku tak tahu apa yang dah terjadi.Tapi kau kuat babe,kau mana layan nangis-nangis ni.Kau jangan cepat down,”

“Abang cuma anggap macam adik saja,”

“Kau..kau luah perasaan kat dia?”Nad kelihatan terkejut.

“Aku tak..tak luah..aku cuma..hint,”

“Kau jangan..Adira,kau lupakan abang kau.Kau kan banyak secret admirer,ambil je sesiapa jadi pakwe kau.Lupakanlah abang kau tu,”Bersungguh-sungguh Nad memberi nasihat.Pakar kaunseling yang tidak bertauliah lagaknya.

Adira cuba menahan tangisannya.Terhenjut-henjut bahunya.

“Dira,kau nangis nape?Nad kau pukul dia ye?”Iwan yang entah muncul dari mana sibuk menjenguk-jenguk Adira yang sedang menangis.

“Hotak kau,kau kan kelas sebelah,pergi sebelah lah!”Nad mencekak pinggangnya lalu duduk di atas kerusi.(Sibuk aje dia!)

“Tak de lah,aku prihatin bro.Dira,kalau kau ada masalah kau cerita dengan aku.Mana tahu aku boleh tolong kau,"

“Iwan..”Adira mengesat air matanya.“Iwan kau suka kat aku kan?”

“Gila apa kalau aku tak suka kat kau.Cinta lagi ada,”Iwan tersengih-sengih.Nad menggeleng-gelengkan kepalanya.(Sengal mamat nih!)

“Kau jadi boyfriend aku,”

Iwan ternganga dan pula Nad hampir terjatuh dari kerusi mendengar kata-kata Adira.(Aduh,memanglah aku suruh kau cari pakwe tapi bukanlah Si Iwan nih..memanglah aku layan Iwan macam menyampah.Tapi,dalam hati ada taman!)

Adira bagaikan dalam mimpi.Dia sendiri tak pasti dengan apa yang keluar dari mulutnya.Dia cuma ingin memadamkan wajah abang dalam fikirannya.Mampukah dia?

Lelaki itu sudah lama bertakhta dalam hatinya.

0 comments:

DTKL ARTWORK BY JANNATUL HAZIRAH BOUVIER

DTKL ARTWORK BY JANNATUL HAZIRAH BOUVIER

DTKL ARTWORK BY LYA YAYA

DTKL ARTWORK BY LYA YAYA

PEMBERITAHUAN

PEMBERITAHUAN

ART WORK BY SHAHIRATICS(CREDIT TO ALL SHAHIRATICS)