THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

BIODATA SHAHIRA

BIODATA SHAHIRA

KONSERT REUNION AF8:SHAHIRA(BILA CINTA)

DTKL ARTWORK BY PUTERI NURHIDAYAH MEGAT NOH

DTKL ARTWORK BY PUTERI NURHIDAYAH MEGAT NOH

Saturday, January 1, 2011

Dia Tidak Kecil Lagi:Bab 24

“Kenapa Yaya suka-suka sembang dengan stranger?Kan mama cakap never talk to stranger?”Muka Adira kemerah-merahan menahan marah.

“Tapi...tapi..”

“No tapi..tapi..kalau uncle tu bawa lari Yaya?Potong tangan Yaya?Jadikan Yaya beggar?”

“Uncle tu baik..”

“Uncle tu jahat,”

“Uncle tu yang bayarkan lavender mama,”

Adira pantas mengambil bunga lavender itu,lagaknya seperti hendak mematahkan bunga itu.

“Adira,don’t ever think to do that..especially depan anak you,”Ema akhirnya bersuara.Rimas pula dia melihat Shahira dimarahi mamanya.

Adira memejamkan matanya.Terduduk di atas kerusi.Cuba menenangkan fikirannya.Yaya perlahan-lahan menghampiri mamanya.Memeluk dan mencium pipi mamanya.Tangan kecilnya tak tepaut memeluk tubuh mamanya.

“Sorry mama if I hurt you.Walaupun uncle tu baik,Yaya sayang mama lagi.Sorry mama,”

Kasihan pula Adira melihat anaknya.Dia mengucup hidung anak tunggal kesayangannya sambil tersenyum.

“Sorry sayang..bukan salah Yaya,mama letih sangat.Kepala mama dah pusing-pusing,”

“Mama nak Yaya picit kepala mama?”

“No,it’s okay.Yaya pergi main dengan Damak kat luar okay?”

“Okay mama.I love you,”

“I love you too,sayang,”

“I love you three,four,five,six ,seven,eight,nine and ten,mama,”Bersungguh-sungguh Yaya memujuk mamanya.Dibilangnya jari jemari di tangan.Kesepuluh-sepuluh jarinya ditunjukkan di udara.

“Mama pun,”

“Mama,Yaya tak tipu..ka..ka..kalau tipu hidung Yaya panjang..macam..Pinochio,”Riak wajahnya kelihatan seperti hendak menangis.

“Ya,mama percaya Yaya,”

Dia mengucup kedua pipi anaknya.Yaya berjalan perlahan-lahan sambil mengheret patung Elmo yang dibelikan mamanya dari Medan.Lagaknya sedih sangat.Mengheret sebelah tangan Si Elmo.

“See,Dira dah patahkan hati dia,”

“Tak de lah,kak.I’m not mad at her,”

“You marahkan papa Yaya kan?”

“Dia bukan papa Yaya.Dia yang claim macam tu kan?”Adira membulatkan matanya.Tegang kembali.(Eeii..tolonglah!)

“Dan dalam mykid Yaya pun tertera nama Shahira binti Ahmad Shahir kan?Even kalau buat DNA,he is her papa.Apa masalah korang ni?”

“Dia tak pernah ambil tahu pun pasal Yaya.Dia ceraikan saya semasa Yaya belum membentuk apa-apa pun!Lepas tu dia menghilang tanpa khabar berita!I used to love him but now..I don’t think so.Akak jangan lupa apa yang dia buat pada Dira.Kalau tak ada Abang Daus dan akak,saya entah ke mana-mana,”

“Dah 5 tahun,Dira.Dira ingat coincidence apa bila Yaya sendiri bertemu Shahir?Don’t you think it’s a sign from Him?”

“It’s too late.As you said,dia dah ada tunang.Saya dah ada Iwan.Iwan yang ada semasa ketiadaan dia.Iwan yang ada masa saya susah nak besarkan Yaya.”

“And at the same time,you dah patahkan hati kawan baik you sendiri,”

“Akak don’t talk about moral here.Coz the most immoral one is him!”

Adira bingkas bangun meninggalkan Ema di ruang tamu.Ema menggelengkan kepalanya.Walaupun sudah berusia 22 tahun ternyata masih ada sifat degil dan kepala batu dalam hati Adira walaupun sedikit.

(Nasihat orang langsung tak nak didengar!)

******

(Abang Shahir memang tak guna!Benci sangat!Kalau nak hilang,kenapa tak hilang terus?Jangan lagi jejak kaki di Malaysia.Pergi berambus dan hidup di Bangkok!)

Separuh sasau dirinya apabila ditinggalkan Shahir.Atas dosa yang dia sendiri tak tahu.Shahir langsung tidak mahu mendengar apa-apa saja penjelasan daripadanya.Malahan tekad pula untuk membuat pengesahan lafaz talak di mahkamah.Segala rayuannya langsung tidak dipedulikan Shahir.Telefon dimatikan.Apatah lagi ingin berjumpa secara langsung.

Hancur hatinya apabila dituduh bayi dalam kandungannya bukannya datang daripada benih kasih sayang mereka.Dia pasrah.Redha apabila Shahir tegar untuk melepaskannya.

Ketika itu dia amat menyesal kerana mencintai abang tirinya.Menyesal mengikutnya lari semasa hari pertunangannya bersama Daus.Menyesal terpaksa menangguh peperiksaan SPM pada tahun berikutnya.Menyesal menderhakai mummy dan daddy.Menyesal terhegeh-hegeh mencarinya di Bangkok.Semuanya menjadi serba penyesalan.Paling menyesal merenung tiga bintang di langit.Kalaulah bintang-bintang itu bisa berbicara sudah pasti dijelirnya lidah kepadanya sambil menjerit bangang.

Betapa susah payahnya dia mengatur susun semula hidupnya.Mujurlah daddy dan mummy sudi menerimanya semula.Mujurlah ada Abang Daus yang sentiasa menjadi dewa pelindungnya.Dia amat bersyukur apabila Abang Daus mengahwini Kak Ema.Abang Daus sepatutnya berkahwin dengan wanita yang baik.Mujurlah Iwan Chew yang menemaninya sepanjang dia hamil 9 bulan itu.Kalau tidak,bisa meroyan jadinya dia.

“Kau ni janganlah minum coca cola bagai,kau kan pregnant,”

Iwan menggeleng-gelengkan kepalanya melihat Adira yang selamba meneguk air tin Coca Cola.

“Ikut suka akulah,kau sibuk kenapa?”

“Kau kena sayang baby dalam kandungan kau.Kau jangan macam ni,”

“Kau dan Nad macam mana?”

“Sejak belajar di oversea,Nad dan aku semakin renggang,”Iwan menggeleng-gelengkan kepalanya.Mengeluh kecil.

“Kau jangan cakap macam tu.Kawan baik aku sayangkan kau,”

“Entahlah Dira.Dia di UCLA,aku di USM.Memanglah ada YM,Facebook dan segala mak alah tapi tak sama macam dulu.Hari-hari aku pun dah banyak dengan kau,”

“Kau kesian sebab aku pregnant kan?”

“Tak guna betul Si Shahir tu!”

“Oit,yang kau kutuk tu bekas suami aku!”

“Kau sayang dia lagi?”

Adira terdiam.Memegang perutnya yang membuncit.(Aku pun tak tahu..aku benci sangat..tapi semakin aku benci,semakin aku sayangkan dia..)

“Dira,kau janji dengan aku satu,”

“Apa?”

“Kalau sampai anak kau lahir,Shahir tak peduli kau,kau kahwin dengan aku,”

“Kau ni bangang ke apa?Aku tak de masalah nak main-main masa serius macam ni,”

“Okay..okay..kalau sampai umur 30..eh,tak naklah tua sangat..kalau sampai 25 tahun,kau masih tak kahwin..aku sanggup kahwin dengan kau dan anak kau ni aku anggap macam anak aku sendiri,”

“Eeeii..kau ni kenapa?Tak habis-habis..aduh!Ya Allah,aduh!”

“Kau kenapa?”

Gelabah Iwan melihat Adira membongkok sambil mengerut dahi menahan kesakitan.Semakin gelabah apabila dia melihat air jernih mengalir di ke bawah tanah.

“Okay,that’s gross!Apa tu?Apa tu?Apa tu?Ya Allah,apa kejadahnya tu?”Gelabah tahap maksimum mamat seorang ni.

“Air ketumban pecahlah!Aduh,aku rasa nak terkeluar sangat dah ni,”

“Stop!Kau jangan!Nanti aku tahan teksi!Kau tahan!Jangan bagi dia keluar!Tahan!”

Jerit Iwan sambil berlari ke tepi jalan.

“Bodohlah kau!Kau ingat aku boleh postpone ke?Sakitnya!!!!Bodohlah Abang Shahir!!!Ini semua abang punya pasal!!”

Seiring dengan jeritan itu mujurlah ada teksi yang sudi berhenti.Adira tak dapat melupakan saat Iwan terpaksa menjadi bidan ekspress menyambut kelahiran Yaya di dalam teksi.Sebaik saja melihat darah dan tali pusat,Iwan terus pitam.Mujurlah kudratnya kuat untuk menyambut Yaya.Yaya memiliki mata seperti papanya,hidungnya pun mancung persis papanya.Baginya,semua yang ada pada Yaya mirip papanya.Tapi kalau ditanya orang lain ada juga yang kata Yaya miripnya.

Selepas kelahiran Yaya,dia dihantar belajar ke luar negeri.Yaya dijaga oleh mummy dan daddy.Di mana Shahir semasa itu?Iwan yang ada menemani Yaya semasa ketiadaannya.Sakit hatinya memikirkan Shahir tidak mempedulikan Yaya.Biarlah Shahir membencinya,tetapi Yaya adalah darah dagingnya sendiri.Tapi mengingatkan Shahir tidak mengakui kehadiran Yaya,dia tegar menjadi ibu tunggal.

Bila cinta kini tak lagi bermakna.Yang kurasa kini hanyalah nestapa.Ditinggalkan cinta masa lalu..

Dia sendiri tidak pasti bila dia mulai rapat dengan Iwan.Erti kata yang tepat lebih rapat daripada seorang sahabat.Pada masa yang sama,hubungannya dengan Nad juga mulai renggang.Nad sendiri menjauhkan diri.Jauh di Los Angeles.Langsung memutuskan hubungan dengannya.Sekurang-kurangnya Nad masih berhubung dengan Anum.Tapi bukankah dia lebih rapat dengan Nad semasa di bangku sekolah?Tiba-tiba sahaja Nad lebih rapat dengan Anum.Mungkin juga Nad dapat menghidu perubahan sikap Iwan yang lebih memberi perhatian kepadanya.Apakah itu salahnya?Dia tidak meminta Iwan mengambil berat akan dirinya.Iwan yang hadir secara sukarela.Iwan datang pada saat dia amat memerlukan sokongan seorang lelaki yang bukan daddy mahupun Abang Daus yang mengahwini Kak Ema.Dia memerlukan Shahir tapi Iwan yang ada.

Sama ada simpati atau benar-benar cinta.Apa yang dia tahu,cuma Iwan yang ada semasa dia kesepian,kesusahan dan pada saat dia mengharapkan Yaya dibelai papanya.Cuma Iwan...

******

“Hai,nasib baik,I ingat Yaya dah hilang,”

Daus mengeluh lega.Foto bingkai keluarganya dibetulkan.Tersenyum manis melihat wajah isteri dan anak lelaki kesayangannya.

“Okay,nanti balik I belikan Ipad untuk Damak.Ye sayang,I janji.Okay love you sayang,”

Telefon bimbit itu dimatikan.

(Shahir dah kembali?Berita baik.Berita yang amat baik!)

Daus menggengam buku limanya.

Mungkin Shahir perlukan buah tangan daripadanya setelah 5 tahun lamanya mereka tidak bertemu selepas kali terakhir dia menjadi saksi pengesahan lafaz cerai Shahir dan Adira.

Namun secara peribadi buatnya,ada juga hikmah.Kalau tidak mereka pulang awal dari Bangkok,mungkin dia akan kehilangan Ema.Pada saat itu dia tahu dia amat memerlukan Ema.

Daus menanggalkan sepatu Givenchy berwarna perak itu.Membaringkan badannya lelah di atas katil.Sampai di rumah tadi,ayahnya membebel kerana sanggup meninggalkan perniagaan demi menemani Adira di Bangkok.Dipekakkan saja telinganya.Kalau tidak dipekakkan,mungkin saja dia bisa lari dari rumah seperti Abang Shah.

Kasihan pula dirinya dengan Adira.Apa syaitan yang merasuk Shahir sehingga dia tergamak menceraikan Adira.Malah sahabatnya itu cuma mengirim sepucuk surat memohonnya hadir untuk pengesahan lafaz cerai di mahkamah.Kalau tak difikirkan Adira yang sedang hamil,mahu sahaja dia membelasah Shahir sampai lembik.

Kalau benar cintakan Adira,mengapa memperlakukannya sedemikian?Kalaulah dia yang memiliki Adira sudah pasti dia akan menjaga Adira sehabis baik.Digigit nyamuk pun tak dibenarkan.

Atau apakah dia merasakan demikian kerana Adira tidak dimilikinya?Apakah dia juga akan bertindak cemburu buta seperti Shahir jika mudah memiliki apa yang diingini?

Hatinya langsung teringatkan Ema.Rasanya cuma sekali Ema menghantar mesej kepadanya semasa di Bangkok.Walaupun badan berasa letih,dipaksanya juga bangun dan bersiap menuju ke Bukit Antarabangsa.

*****

Loceng ditekan.

Pintu masih tertutup.

Sekali lagi loceng ditekan.

Pintu diketuk.Tiada tindakbalas.

Dahinya mengerut kerisauan.Daus berasa tidak sedap hati.Dipandangnya kanan dan kiri.Mulanya mahu sahaja ditendangnya pintu kondominium itu.Tetapi dia mengambil keputusan untuk memulas tombol pintu itu.Ternyata pilihan yang bijak kerana pintu itu tidak terkunci.

Pintu dibuka.Gelap.Hatinya berdebar-debar.Langkah diatur perlahan dan berhati-hati.

“E..Ema?”Suaranya tersekat-sekat.

Tangannya meraba-raba di dinding mencari suis lampu.Sebaik sahaja lampu dibuka,Daus terkejut melihat kaca bertaburan merata-rata tempat dan sofa yang tunggang terbalik.

“Ema?”

Masih belum terjawab panggilannya itu.Daus mengambil keputusan untuk masuk ke kamar gadis itu.Terpaksa.

Sebaik sahaja memasuki kamar Ema,jantungnya bagai berhenti apabila melihat Ema pengsan di lantai dengan muka yang bengkak dan darah pekat mengalir di hidung dan mulutnya.

“Ema!Ya Allah!”

Tanpa banyak bicara dikendongnya gadis itu keluar dari kondominium menuju ke hospital.

Hancur hati Daus apabila doktor memberitahunya gadis itu mengalami kerosakan yang teruk pada bahagian usus dan buah pinggang akibat ditendang beberapa kali.Hidungnya juga patah dan akan melalui beberapa siri pembedahan plastik untuk membetulkan semula kedudukan tulang hidungnya.Otaknya juga mengalami gegaran akibat dihentak dengan senjata yang tumpul.

Akibatnya gadis itu koma hampir sebulan.Daus pasti apa yang berlaku pada Ema adalah angkara Ryan.Lelaki sialan itu lesap begitu saja.Dasar bacul!

“Kalau mengikut apa yang you ceritakan,ternyata teman lelaki kawan you mengalami masalah jiwa.Mungkin tanpa kawan you sedari,teman lelakinya menderita mental domestic violence,”Doktor Fahmi yang merawati Ema membetulkan cermin matanya.

“Ada manusia sampai sanggup tahap ni doktor?”

“Mereka yang menderita dv ini mungkin bermula secara kecil-kecilan.Pada mulanya sekadar cemburu buta,kemudian stalking dan akhirnya beginilah.Pesakit dv menjadi sebegini kerana perasaan sayang yang berlebihan,”

“Sayang sampai belasah dan koma?”

“Sayang kerana memikirkan si gadis itu hanya miliknya,”

“Tapi Ema memang kekasihnya pun,”

“Ya.Tapi mungkin juga kawan you ni mempunyai sahabat lain yang lebih rapat sama ada lelaki atau perempuan,”

“Dengan perempuan pun nak cemburu?”

“Ya.Tambahlah kalau lelaki seperti you,”

Doktor Fahmi menepuk bahu Daus sambil tersenyum.Doktor berwajah persis pemuda Korea itu keluar dari bilik ICU.Daus duduk di kerusi bersebelahan katil Ema.Perasaannya bercampur baur.Geram,marah dan sedih.

Geram pada jantan bapuk yang hanya tahu membuli perempuan seperti Ryan.Marah kerana dirinya tiada pada masa Ema dibelasah teruk sebegini.Sedih melihat keadaan Ema seperti mayat hidup.

Kenapa kasih sayang yang sepatutnya mendamaikan jiwa disaluti kesakitan dan kebencian.Dia tidak memiliki Adira tapi dia masih mampu menerima Adira seadanya.Ryan sudah memiliki Ema,tetapi tetap ragu dan curiga.Anehnya manusia.

Dipandangnya wajah Ema.Mata gadis itu separuh terbuka.Kata Doktor Fahmi,dia mungkin bisa mendengar kata-kata walaupun koma.

“You..I minta maaf,”Daus terdiam seketika.Menyapu lembut rambut gadis itu. “I tak ada masa you memerlukan I..I menyesal sangat..E..Ema..”

Suara Daus tersekat-sekat.Diambilnya tangan gadis itu dan dikucupnya.

“I berjanji..I akan menjaga you sepanjang hidup I.I takkan benarkan Ryan atau sesiapa saja menjentik you.I akan berada di sisi you..please Ema..wake up..a.s.a.p..”

Tangan gadis itu diletakkan ke pipinya.Dingin seperti salju.

“I akan benci you kalau you asyik tidur macam ni.You bukan sleeping beauty.You kan ganas dan lasak macam Princess Fiona.Kan dulu masa sekolah you selalu panggil I Shrek sebab selalu sendawa.I pulak panggil you Fiona sebab you suka belasah budak lelaki.Tapi..kenapa you biarkan Ryan belasah you?Mana Fiona I?”

Walaupun terhangguk-hangguk kerana mengantuk Daus masih setia bercerita supaya Ema tidak kesepian.Letih.

“Ema..wake up..macam mana Shrek boleh hidup tanpa Fiona..I sayang you..”

Walaupun berdengkuran selepas itu,dia pasti itulah ucapan paling ikhlas pernah dilafazkan buat Ema.

Kerana jodoh itu sudah tertulis di luh mahfuz,dia sendiri tidak menyangka akan jatuh cinta dan mengahwini Ema.Sangkanya dia akan terus sasau mengingati Adira.Tapi meleset.Ternyata baginya,menjadi suami Ema dan papa Damak lebih membahagiakan.

Lucky I’m in love with my best friend!

*****

“Awak,kalau berkembang bisnes tekstil ni bertambahlah cawangan syarikat abah.Tak adalah asyik tumpu architechture aje,”

“Ehem,”Shahir masih terfikirkan perihal Yaya.Rasanya apa yang dikatakan Heliza bagaikan masuk telinga kanan keluar telinga kiri.Dia dapat melihat dengan jelas mulut Heliza terkumat-kamit melafaz perkataan demi perkataan.Tapi bagaikan televisyen yang disenyapkan suara.

Kecilnya dunia.Rupanya Yaya itu anak Adira.Sudah pasti anak yang dikandung semasa dia melafazkan cerai ketika di Bangkok.Sepatutnya dia membenci anak yang tak pasti asal-usul keturunan itu.Tetapi entah kenapa dia semakin sayang akan Yaya apabila mengetahui Yaya anak Adira.

(Haish,apa yang aku rasa ni?)

“Awak betul tak?”

(Tapi comel betul budaknya,hehe.Bijak pula lagi.Takkan anak aku kot?Mungkin juga sebab aku pun kategori comel dan bijak.Tapi,takkanlah?)

“Awak,dengar tak?”

(Dengan topi color pink dia..alahai,comelnya dia!)

“Awak!”

“Ya?Sorry..awak panggil saya ke?”

“Awak,don’t tell me,”Heliza mencekak pinggangnya.Sedikit merajuk.

“Apa?Saya tak faham,”

“Don’t tell me awak teringatkan janda awak balik yang kita accidentally jumpa di LCCT tadi,”

“No lah awak..alamak,saya kena balik office.Nanti kita jumpa okay,”

Shahir segera keluar dari rumah agam di lereng bukit itu menuju ke arah keretanya.Tidak lama kemudian,enjin kereta dihidupkan sebelum berdesup meninggalkan halaman rumah.

Heliza sekadar memerhati melalui jendela.Kecil hatinya diperlakukan sebegitu oleh Shahir.Sudahlah dia melalui perjalanan yang jauh dari Medan,tunangannya itu menyambutnya dingin.Hati wanitanya memang cemburu ketika melihat Shahir dan Adira bertembung tadi.Walaupun cuma seketika,dia tidak dapat menidakkan perasaannya yang tidak selesa itu.

Apakah Shahir akan kembali kepada Adira?Soalan itu asyik bermain di dalam mindanya.

(Ya Allah,ampunkanlah dosaku.Kuatkanlah hatiku.Aku tidak mahu sebarang curiga merosakkan pertunanganku dengan Shahir.Jika benar dia milikku,ku mohon persenangkanlah perjalanan perhubungan kami menuju ikatan yang suci dan abadi..)

*****

Pagi itu seperti biasa,Yaya akan ke tadika sebelum Adira ke pejabat.

“Mama bila kita nak ke rumah atuk dan nenek?Yaya rindulah,”

“Nanti mama free kita pergi,”Adira tersenyum manis sambil menyisir rambut anak kesayangannya.

“Mama,hari ni Yaya pergi dengan Uncle Wan lagi?”

“Aha,kan hari-hari Yaya pergi dengan Uncle Wan?”

“Mama,Yaya nak pergi dengan mama,”

“Kan ofis mama arah lain,tadika Yaya sama arah dengan ofis Uncle Wan,”

“Mama,Uncle Wan tu comel kan?”

“Aha,comel macam Yaya,”

“Mama,Uncle Shahir tu pun comel kan?”

Adira menghentikan sisiran sikat di rambut Yaya.Direnungnya tajam melalui cermin berhadapan mereka.

“Don’t you promise me not to talk about stranger?”

“Uncle Shahir bukan stranger.Dia kawan Yaya.Memang dia stranger dengan mama.Tapi dia kawan Yaya.But still,Yaya sayang mama lebih!”Yaya tersenyum lebar mempamerkan susunan giginya yang putih bersih.

“Awak baru kenal dia berapa minit dan jangan ingat awak boleh bodek mama dengan senyum lebar macam Chibi Maruko tu,”Adira menggeleng-gelengkan kepala sambil menyangkut beg sekolah ke belakang Yaya.

“Tapi mama masih sayang senyum Chibi Maruko ni more than Uncle Wan,right?”

“Of course,I love you more,”Adira mengucup pipi Yaya.“You are my only daughter.My sunshine.My blue diamond in my heart,”

“Okay,Yaya rasa selasa sangat,”

“Oh my God sayang,selesa bukan selasa,”

Bunyi hon kereta di halaman rumah mematikan perbualan dua beranak itu.

“Uncle Wan dah datang,promise mama Yaya akan behave dengan Uncle Wan.Okay?”

“Err..o..okay..I..try to..bye bye mama!”Yaya pantas mencium pipi mamanya sebelum berlari keluar dari rumah.Adira sekadar melepas nafas lelah sambil tersenyum.Dia dulu pun nakal sebegitu dengan mummy.What goes around comes around.

“Good morning princess!”Iwan tersenyum sambil membuka pintu penumpang.

“Good morning uncle!”

Anak kecil itu melompat masuk ke dalam kereta.Belum pun sempat Iwan masuk semula ke dalam kereta,Yaya sudah mula merengek.

“Uncle,Yaya nak dengar lagu Anak Tupai!”

“Anak Tupai?Kan Yaya selalu dengar lagu Humpty Dumpty?”

“Tak nak!Last week cikgu ajar lagu Anak Tupai!I want Anak Tupai!”

“Okay..okay..don’t scream.Uncle tak de cd lagu tu,”

“Uncle nyanyilah!Don’t make me scream?Uncle tak nak dengar mama bebel uncle kan?”

(Wah,blackmail!Memang genetik Si Shahir lebihlah ni).Masih segar ingatan Iwan pada saat Shahir mengugutnya semasa dia masih di bangku sekolah dulu.Siap main cekik leher lagi.(Hampeh!)

“Okay,uncle nyanyi,”Iwan cuba tersenyum walaupun sedikit geram. “Ada sekor anak tupai,atah julai mokte..kudung ekor perut lapar..jalan cari makan..”

“Great uncle!One more time!”

Demi Adira,Iwan terpaksa menyanyi bait yang sama sepanjang perjalanan menuju ke tadika.Manalah dia tahu lirik penuh lagu Anak Tupai.

0 comments:

DTKL ARTWORK BY JANNATUL HAZIRAH BOUVIER

DTKL ARTWORK BY JANNATUL HAZIRAH BOUVIER

DTKL ARTWORK BY LYA YAYA

DTKL ARTWORK BY LYA YAYA

PEMBERITAHUAN

PEMBERITAHUAN

ART WORK BY SHAHIRATICS(CREDIT TO ALL SHAHIRATICS)