THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

BIODATA SHAHIRA

BIODATA SHAHIRA

KONSERT REUNION AF8:SHAHIRA(BILA CINTA)

DTKL ARTWORK BY PUTERI NURHIDAYAH MEGAT NOH

DTKL ARTWORK BY PUTERI NURHIDAYAH MEGAT NOH

Friday, July 23, 2010

Dia Tidak Kecil Lagi:Bab 17

Heliza memandang wajah yang dirinduinya tanpa mata yang berkelip.Rindu hatinya kepada Aqso,hanya Tuhan yang tahu.Heliza tak mengerti apa yang berlaku terhadap dirinya.Setiap malam dia mimpikan jeritan Aqso.Darah mengalir bagaikan air sungai melemaskan suaminya.Terkapai-kapai dan lama kelamaan Aqso hilang daripada pandangan matanya.Ketika itu juga suaranya hilang entah ghaib ke mana.Dia cuba menjerit nama suaminya tetapi nada suaranya tidak mampu melepasi kerongkongnya pun.Yang mampu dititiskan cuma air mata berdarah.

Mimpi ngeri itu saban malam menghantuinya sejak dia terdampar koma selama seminggu di hospital.Mimpi itu diakhiri dengan racau dan jeritannya serta ditamatkan dengan ubat penenang.Bayangan Aqso tanpa nyawa masih bermain di mindanya.Aqso yang terkulai layu dengan baju melayu,sampin dan tengkolok yang masih kemas dipakainya.Cincin perak di jari manis suaminya menjadi loket rantai yang dikalungnya setiap waktu.Cincin itu kemas digenggamnya.

Abang Aqso sudah tiada.Abang Aqso sudah berada di alam lain menemani duka laranya.Abang Aqso yang dicintainya sudah meninggalkannya seorang diri di dunia fana ini.Abang Aqso memberikannya status pengantin berdarah!

Ya Allah,siapa lelaki di hadapannya ini?

“Kau bukan Aqso!”

Jeritan Heliza mengejutkan seisi rumah.Shahir memandang gadis itu dengan rasa simpati.

“Ya,saya bukan Aqso,”

Kata-kata Shahir mengejutkan Doktor Farish dan Datuk Noorman.Kedua mereka saling berpandangan.

“Habis,kenapa kau ada kat sini?”

“Saya cuma ingin menemani awak,”

“Abang Aqso dah mati!Abang Aqso dah tinggalkan Ija!Kau siapa?Kenapa kau datang dengan bertopengkan wajah Abang Aqso?Kenapa?”

“Saya pun tak tahu..demi Allah,saya tak tahu apa hikmahnya saya diminta untuk bertemu dengan awak,”

“Kau tahu aku sayangkan Abang Aqso kan?”

“Ye,saya tahu,”

“Kau tak tahu.Kau bukannya pengantin lelaki yang terkorban pada hari pernikahannya.Kau bukan suami aku yang mampu mengubat penderitaan yang aku tanggung.Aku separuh gila kau tahu tak?”Air mata mula bercucuran di pipi Heliza.Dia mula mundar-mandir tanpa tentu arah.

“Saya mungkin tak dapat menyelami apa yang Cik Heliza rasa tapi saya simpati..”

“Simpati!Simpati!Itu je yang kau tahu?Aku yang naik gila!Kau tahu tak?”

Datuk Noorman cuba mendapatkan Heliza tetapi Doktor Farish menahannya.Lelaki itu bimbang jika anak perempuannya mencederakan Shahir.

“Cik Heliza,Tuhan tu Maha Pengasih.Sebenarnya Cik Heliza antaranya hambaNya yang dikasihi.Sebab itu Dia memberikan dugaan yang begini hebat kepada Cik Heliza.Orang lain cuma kehilangan kekasih atau tunang.Cik Heliza kehilangan suami pada hari pernikahan.Masya Allah,Tuhan sayang Cik Heliza..sebab itu Dia menguji Cik Heliza sebegini dahsyat,”

Heliza terdiam.Nafasnya turun naik menahan jiwanya yang kacau.Berserabut otaknya dengan degupan jantungnya yang berdegup pantas.

Tangannya menggigil menahan perasaannya yang bercampur baur.Marah,geram,bengang,kecewa,benci dan semuanya bercampur aduk menambah gejolak jiwanya yang serba tak kena.

Matanya meliar sebaik melihat lelaki seiras Aqso itu menghampirinya.Pantas dia mencapai pisau pemotong buah di atas meja.Pisau itu dihunuskan di pergelangan tangannya.Kaget dengan keadaan itu Shahir pantas menghampiri Heliza.

Berlaku sedikit pergelutan antara Shahir dan Heliza menyebabkan Datuk Noorman dan Doktor Farish turut campur tangan.Suasana yang cemas itu berakhir apabila pisau itu terjatuh ke lantai dengan titisan darah menitis laju.

Shahir panik melihat darah yang memancut keluar dari pergelangan tangannya.Dia memandang wajah Doktor Farish yang kelam kabut cuba menutup luka di pergelangan tangannya dengan kain.Datuk Noorman segera menelefon ambulans.

Heliza tergamam melihat kejadian yang pantas berlaku di hadapan matanya.

Ya Allah,apa yang telah aku lakukan?

*****

Adira memandang telefon bimbit yang baru saja diteleknya beberapa minit yang lalu.Sudah 3 hari Shahir pergi ke Bangkok.Cuma sekali Shahir menelefonnya ketika sampai di airport.Selepas itu langsung tiada khabar berita.

Hati isteri mana yang tidak risau apabila suaminya tidak menitipkan khabar berita buat dirinya di sini.Entahkan sihat,entahkan sakit.

Dia cuba berfikiran positif.Sejauh ini perjalanan ceritanya dengan Shahir,tak mungkin Shahir akan melupakannya kerana wanita-wanita Thai di Bangkok.Secara negatifnya,memanglah hatinya terkandung sejuta kegusaran dan cemburu seorang wanita.Ya lah,mana tahu tiba-tiba iman suaminya tipis tatkala memandang gadis-gadis Thai yang putih gebu dan sentiasa murah hati.

(Arghhhhhh...geramnyaaaaaaa!!!!)

Adira menepuk-nepuk kepalanya sendiri cuba memadamkan fikiran negatifnya terhadap suaminya yang tercinta.(Kuang asam betul!)

“Assalammualaikum!”

Suara wanita yang melaung salam di halaman rumah mengusik jiwanya.(Rasa macam tahu saja,tapi,takkanlah?)

Adira pantas bangun menjenguk ke luar jendela.Bibirnya mengukir senyuman sebaik sahaja terlihat kelibat..Nad,Iwan dan Anum!

“Oh...my...God...kau dah jadi bini orang!”Jeritan Nad menyebabkan Adira pantas membuka pintu rumahnya sebelum memeluk sahabat baiknya itu.

“Nad!”

“Adira!”

“Nad!”

“Adira!”

“Nad!”

“Oi,bila nak habis nih???”(Aku tau la kau rindu aku,minah!)

“Nad..”

Adira memeluk erat Nad dengan linangan air mata kegembiraan.Nad menyapu-nyapu air mata yang membasahi pipi sahabat baiknya itu.Dicium pipi sahabatnya bertalu-talu seperti mencium teddy bear yang diberi pakwe sempena Hari Valentine.

Adira yang tidak mampu berkata apa-apa dengan kunjungan istimewa ini memeluk pula Anum yang sebelum ini tidak pernah dipeluk dan dirinduinya.

“Anum!”

“Dira,kitaorang rindu kau!”

Iwan yang tersengih-sengih di sebelah mereka berdua cuba untuk memeluk Adira dan Anum.

“Hoi!Geli la giler!”(Adira)

“Kau gatal ke?”(Anum)

“Ambil kesempatan!”(Nad)

Iwan bersiul-siul kecil sambil mengundur setapak ke belakang.(Eleh,ngengade minah tiga orang nih...nak peluk-peluk sikit pun tak boleh?Bukannya luak pun!).

“Ooooo..Dira,abis tu kau tak rindu kat aku lah?Tak pe...tak pe..”

“Kau kenapa doe?Aku rindulah kau tapi takkan aku nak peluk kau?”

Iwan menggaru-garu lehernya yang tidak gatal sebenarnya.Tapi lebih kepada usaha untuk coverline apa yang sudah tidak boleh di cover.

“Kau jangan peduli si Iwan ni.Ya Allah,Dira!Kitaorang memang respect gila Abang Shahir tarik tangan kau macam Shah Rukh Khan tarik Kajol dalam Dilwale Dulhania Le Jayenge!”Terlompat-lompat Nad bercerita menambahkan bengang di hati Iwan.(Apa daaa hindustan?).

“Aku tau,aku tau..yang ada lagi Tujhe Dekha tu kan?”Anum yang menambah perisa cerita membuatkan Iwan terasa muntah darah dengan kisah fantasia Bollywood.

“Korang boleh tak?Stop it!Orang cerita la G.I Joe ke?Prince of Persians ke?Ini citer dilwale dol dol amenda..geli tekak aku tau!”

“Kau kenapa Iwan?Kalau kau tak puas hati kau jangan ikut kitaorang lain kali!”Pantas tangan Nad menonjol dahi Iwan.Toink!Toink!Dua kali tonjolan sakti dan satria.

“Kau suka tonjol dahi aku kan?Mentang-mentang kau tahu aku sayang kau,kau buat dahi aku tempat kau menonjol!”

“Aik,korang dah ada apa-apa ke?”Adira tersenyum nakal memandang Nad dan Iwan yang bergaduh manja di hadapannya.

“Tak taulah,Dira.Tiba-tiba je diorang nih ber’couple’.Anehnya,aku tak marah pulak.Agaknya diorang dah mandrem aku dalam mi kari favorite aku kot,”Anum tertunduk ke bumi seolah-olah dipermainkan.Padahal tak ada mendanya pun.Nan ado!

“Kau yang suka makan mi kari Kak Aniz tu,kau tuduh aku main mandrem kau.Ini sudah lebih Anum!Tapi aku tau kau buat lawak hujung minggu.Entahlah Dira,aku pun tak tau bila masa Iwan Chew ni jadi boyfriend aku.Bukankah cinta itu buta?”

“Sebenarnya aku yang buta sebab suka kau.Nad,you always be my baby,okay?”

“Okay,okay..aku hargai sangat korang banyakkkkkk cerita nak sampaikan kat aku.Sampai hard disk dalam kepala aku tak cukup nak simpan kisah korang.Korang datang dengan siapa ni?”

Ketiga-tiga mereka tergamam sebaik pertanyaan itu dilontar oleh Adira.Nad perlhan-lahan mengangkat jari telunjuknya ke arah sebuah kereta Mercedes berwarna hitam.

Adira cuma mampu tersenyum tawar tatkala melihat Daus berdiri di sana sambil melambai tangan perlahan dengan wajah yang sayu.

Mengapa dia yang hadir membawa semangat satrianya pada saat aku merindu kesaktiaan kasih lelaki yang aku lebih cintai?

*****

Shahir memandang balutan di tangan kanannya.Dia mengeluh kecil.Masuk kali ini sudah 2 kali dia terpaksa masuk hospital.Tahun berdarah!Mula-mula semasa ditikam kutu samseng di Sungai Muda,sekarang dah masuk hospital kerana berebut pisau dengan anak Datuk Noorman.Hospital di Bangkok pulak tu.Amik kau!

` Hai,apalah yang Adira buat sekarang?Dia tak sempat menelefon isterinya.Hampir tiga hari dia pengsan tak sedarkan diri.Mujurlah nyawanya masih panjang,kalau tidak alamatnya tinggal batu nisan yang bertatah namanya sahaja.

Bunyi pintu ditolak mengejutkan lamunannya.Disebalik tabir pintu itu wajah Heliza muncul memberikan senyuman manis buatnya.Nampaknya wajah itu sedikit berseri berbanding sebelumnya.

(Berseri tak berseri..boleh mati aku berebut pisau dengan minah ni!)

“Hai,awak.Assalammualaikum,”

“Waalaikumussalam warahmatullahhi wabarakatuh...”

Heliza menarik kerusi yang terletak di sebelah katil Shahir.Melabuhkan punggungnya di situ sambil memandang wajah lelaki di hadapannya dengan seribu simpati.

“Saya minta maaf..”

“Okay..”

“Saya tak bermaksud pun untuk mencederakan awak,”

“Err..saya nak tanya soalan,”

“Apanya?”

“Dalam handbag awak ada pisau tak?”

“Kenapa?Awak ingat saya gila ke?”

“Bukan.Tak,tak..saya cuma nak buat lawak saja,”

“Saya ni kelakar ke bagi awak?”

“Ya Allah,bukan..saya cuma nak bagi awak ketawa,”Shahir menepuk dahinya sendiri.(Alamak!Silap susun ayat ke?)

“Awak tak faham..”

“Saya memang tak faham,tapi,saya sudi mendengar,”

“Saya sayang dia,sampai bila-bila pun saya akan tetap sayang dia dan awak...”

“Kenapa dengan saya?”

“Kenapalah awak seiras dengan dia?”

“Saya pun tak tahu..hanya Yang Di Atas saja yang tahu,”

“Awak berikan saya sedikit kegembiraan walaupun saya tahu awak bukan dia,”

Shahir terdiam.Dia memandang wajah yang mula kelihatan sayu itu.Air mata jernih yang membasahi pipi yang putih mulus itu menyentuh hatinya.Bukan bermakna dia jatuh cinta dengan gadis di hadapannya.Mustahil untuk dirinya jatuh cinta terhadap Heliza.Dia baru saja menjadi suami kepada Adira.Cuma perasaan simpati terhadap sesama insan menguasai dirinya.

“Saya bukan dia,tetapi sebagai seorang sahabat,saudara sesama Islam,saya sedia menerima sedikit bebanan yang awak tanggung,”

Heliza tidak memberi sebarang tindak balas dengan pernyataan yang baru dilafazkan Shahir.Hati wanitanya sedikit tersentuh dengan keikhlasan lelaki di hadapannya.Seorang lelaki asing yang ingin dikenalinya.Yang bisa merubah warna hidupnya yang gelap menjadi sedikit bercahaya.

Atau apakah hatinya sudah dicuri?

*****

Daus memandang Iwan,Nad dan Anum yang asyik bergembira bermain air di tepian Pantai Merdeka.Ketiga-tiganya bergembira seperti murid sekolah yang mendapat cuti percuma.Di sebelahnya Adira sudah kelihatan lebih dewasa berbanding dahulu.Agak pendiam dan selalu mengelamun.

“SIhat?”

Sebaik sahaja soalan itu terpacul keluar daripada mulutnya,pelayan kedai makanan di tepi pantai itu sudah membawakan dua biji kelapa muda yang diletakkan di atas meja.

“Terima kasih,”Adira tersenyum memandang wajah lelaki berkulit gelap itu.DIpandangnya pula Daus yang setia menanti jawapannya.“Dira sihat,Alhamdulillah Abang Daus,”

“Shahir macam mana?”

“Sekarang Abang Shahir ada kat Bangkok,”

“Bangkok?”

“Ya,Abang Shahir ada urusan kerja dengan Pak Man.Dah tiga hari Abang Shahir di sana.Langsung tak ada khabar berita..”

“Dia langsung tak menelefon Adira?”

“Tak...tak apalah..dia sibuk kot.Abang Daus macam mana?”

“Abang Daus?”

“Ya,Abang Daus..err..Dira minta maaf pasal..”

“Oh,tak perlulah Dira nak minta maaf pasal hal pertunangan tu,”Daus cuba mengukirkan senyuman.“Salah Abang Daus juga,abang patut dah tahu yang Dira hanya mencintai Abang Shahir,kan?”

“Kenapa Abang Daus ada kat sini?”

“Setiap hari abang ada kat sini,”

“Abang Daus jangan macam ni,”

“Abang Daus macam mana?Abang tak ganggu Dira pun,abang cuma nak pastikan Adira selamat.Sebenarnya,abang tahu soal Abang Shahir ke Bangkok..abang cuma risaukan keselamatan Dira,”

“Abang Daus..tolonglah,jangan macam ni.Abang Daus patut fikirkan hal Abang Daus juga,”

“Maksud Dira?”

“Adira pasti di luar sana akan ada seorang wanita yang menyayangi Abang Daus lebih daripada dirinya sendiri.Abang Daus jangan persiakan wanita tu dengan menemani Adira yang sudah pun menjadi milik Abang Shahir,”

“Abang tak pernah terlintas untuk memiliki Adira.Abang cuma ingin menjaga Adira.Salahkah?”

“DIra dah jadi isteri orang,Abang Daus.Apa pula orang kata?Keluar begini tanpa kebenaran Abang Shahir pun tak boleh,Abang Daus,”

“Sebab tu Abang Daus bawa kawan-kawan Adira,”

Adira terdiam.DIa sudah keputusan kata untuk mematahkan ayat-ayat Daus.Dia cukup menghargai keikhlasan Daus menemaninya.Kerana itu dia tidak mahu lelaki sebaik Daus mempersia-siakan kehidupannya sendiri demi dirinya yang tak mungkin menjadi milik Daus.

“Kita ke Bangkok,”

“Hem?”

“Ya,kita ke Bangkok..kita cari Abang Shahir di sana,”

Adira tergamam mendengar kata-kata Daus.Air liurnya ditelan pahit.Ke Bangkok mencari Abang Shahir?

Wajah lelaki di sebelahnya mengharapkan ucapan ‘ya’ daripadanya.Bagi Daus,kebahagiaan Adira yang dia dambakan melebihi sejuta kebahagiaan yang ingin dimilikinya.Mencintai seseorang bukan bererti memilikinya!

Ombak itu terus memukul pantai.Seiring dengan pukulan di hati Adira.Dia sememangnya merindui Shahir,tapi patutkah dia ke Bangkok?

0 comments:

DTKL ARTWORK BY JANNATUL HAZIRAH BOUVIER

DTKL ARTWORK BY JANNATUL HAZIRAH BOUVIER

DTKL ARTWORK BY LYA YAYA

DTKL ARTWORK BY LYA YAYA

PEMBERITAHUAN

PEMBERITAHUAN

ART WORK BY SHAHIRATICS(CREDIT TO ALL SHAHIRATICS)