THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

BIODATA SHAHIRA

BIODATA SHAHIRA

KONSERT REUNION AF8:SHAHIRA(BILA CINTA)

DTKL ARTWORK BY PUTERI NURHIDAYAH MEGAT NOH

DTKL ARTWORK BY PUTERI NURHIDAYAH MEGAT NOH

Saturday, June 12, 2010

Dia Tidak Kecil Lagi:Bab 10

PHOTO CREDIT:ABDUL MA'MANG DAN JANNA

B-bot,

Apakah aku yang salah telahan?Atau sememangnya aku dipermain-mainkan?Sebelum ketibaan F,abang seolahnya melayan aku bagaikan seorang puteri dari negeri Entah Berentah.Tapi bila maujud sahaja si F,semuanya jadi dingin macam salju di kutub utara.Mujurlah ada Abang D dan Kak E yang sanggup menemani aku sepanjang persembunyian aku.Itu pun mujur aku tak sembunyi sampai setahun.Mujur atas nasihat Abang D,aku kembali juga.Abang pula suka-suka nak marahkan Abang D.Sedangkan semua ini berpunca daripada abang.Jika abang tak menengking aku dan melebihkan F sudah tentu semua peristiwa ini takkan berlaku.Kenapalah abang tidak bersikap seperti Abang D?Lucu dan baik hati.Mogok dan tunjuk perasaan!Tak nak bercakap dengan abang!

Jari jemari yang mengentuk keyboard laptop Apple berwarna merah jambu itu terhenti apabila mendengar ketukan di pintu kamarnya.Wajah Farina yang muncul di sebalik kamar pintu itu hanya menambahkan sakit hati Adira.(Dia ni lagi!).

“Boleh akak masuk?”

“Masuklah.Akak pun dah masuk separuh badan,”Jawab Adira malas sambil menutup komputer ribanya.Sempat post baru blognya itu disimpan dahulu.Nanti dikemaskini kemudian,banyak pula gangguan.

Farina cuma tersenyum sambil masuk lantas duduk di atas katil yang bercadar warna merah jambu dengan gambar Hannah Montana.Dagunya diteleku dengan kedua tangannya.Dia cuma memandang gadis di hadapannya yang tampak tidak selesa dengan kehadirannya di dalam bilik itu.

“Ayang dah ada boyfriend?”Tiba-tiba terpacul soalan iti dari mulut Farina.

“Apa punya soalan,Ayang baru form 5,akak,”Adira menggelengkan kepala.Rimas.

“Kenapa Ayang melarikan diri pagi tadi?”

“Kenapa akak risau?”

“Apakah kerana akak?”

“Ayang tak cakap kerana akak,tapi terpulanglah kalau akak fikirkan kerana akak,”

“Jadi betullah kerana akak?”

“Bosan dengar soalan akak..lalalalalalalala..tak nak dengar dan boleh tak akak keluar dari bilik Ayang?”Adira menekup telinganya dengan kedua tapak tangannya.

“Siapa Shahir dalam hati Ayang?”Farina merenung tepat ke mata Adira.Geram.Rasanya dia sendiri sudah bosan melayan karenah budak kecil di hadapannya.

“Apa hak akak nak tanya Ayang?”

“Akak tanya,siapa Shahir kepada Ayang?Lebih daripada seorang abang tiri kan?”

“Kenapa?Jika ya,akak tercabar dengan Ayang?”Tempelak Adira sambil tersenyum sinis.

“Eh,budak ni.Orang dah habis sabar melayan karenah biadap awak,jangan sampai ada tangan yang naik nanti,”

“Oh,takutnya!Ya,Ayang memang sayang abang lebih daripada seorang abang tiri.Akak ada masalah?Akak tak layak untuk abang.Abang hanya banyak termakan budi dengan akak.Baliklah akak dan cari lelaki lain yang lebih sesuai dengan akak,”

“Akak akan bertunang dengan abang awak bulan hadapan.Ada masalah?”Farina merenung tajam ke mata Adira.Adira terdiam mendengar kata-kata Farina.Nafasnya naik turun menahan rasa geram.Lidahnya bagai berbelit lagi tersimpul mati.

“Kalau awak nakal-nakal lagi,kami akan bertunang minggu hadapan.Awak ada masalah?Awak boleh tanya mummy,daddy atau abang awak sendiri!”Farina menuding jarinya ke arah Adira yang terus terdiam membisu seribu bahasa.

Farina mengeluh perlahan.Dia bangun dan berjalan keluar dari kamar itu.Dia menoleh ke belakang dan melihat gadis yang terjelepuk lemah di atas lantai dengan perasaan yang berbaur.Ada rasa sinis dan simpati pada masa yang sama.Sinis kerana rasa lega mematikan hujah lancang Adira dan simpati kerana dia juga seorang perempuan yang memahami hati perempuan yang lain.Telahannya benar adik tiri ini mempunyai perasaan yang lain terhadap abang tirinya.

Adira berasa mindanya kosong.Hatinya pecah bagai kaca yang terhempas ke batu.Serpihannya terdampar merata-rata dan sukar dicantum lagi.Jika benar abang akan bertunang dengan Farina itu bererti statusnya akan kekal sebagai adik selama-lamanya.

******

“Mummy tak tahu apa yang terjadi sampai Ayang boleh buat kerja gila dan abang..you pun sama apa yang merasuk you sampai you nak belasah Daus?”Datin Ainul memandang Shahir yang hanya duduk mendiamkan diri di sebelahnya.

“Kenapa famili kita semakin huru hara?Riot tak tahu hujung pangkal?”Datuk Maulana menggelengkan kepalanya sambil menghidupkan api di hujung paip.Disedut dan dilepaskan asap paip itu berkepul-kepul di udara.

Hari yang memang gila,sebaik sahaja menyedari kehilangan Adira,orang pertama yang Shahir cari adalah Nad.Mati-matian gadis itu menafikan dia terlibat dengan kehilangan adik tirinya.Iwan juga hampir dibelasahnya walaupun budak lelaki itu memang tak tahu menahu.Shahir tahu Adira marahkannya kerana menengking dengan lantang di hadapan orang lain.Tapi apa yang dilakukan Adira tetap salah dan dia juga bersalah kerana tidak melarang secara lemah lembut.Mendengar soal jawab Adira dan Farina di meja makan semalam sudah membuat fikirannya serabut.Tanpa berfikir panjang dia menengking Adira saat-saat itu juga.

Hanya Tuhan yang tahu betapa risaunya dia akan kehilangan Adira.Jika berlaku sesuatu yang buruk kepada adik tirinya,Shahir tak mampu menghadapi dunia ini lagi.Hampir-hampir mereka sekeluarga melaporkan pihak polis apabila tanpa diduga Daus datang mengembalikan Adira.

Daus?Apa yang difikirkan Daus?Mahu menjadi hero secara tiba-tiba?Bukannya dia tak kenal Daus,berapa banyak gadis yang dipermainkan hati mereka oleh sahabat baiknya ketika mereka sama-sama di Lincoln University dahulu?Ya,memang layanan Daus terhadap Adira berlainan.Memang jelas nampak Daus ikhlas ingin bersama Adira.Mahu tak mahu itu dia akui.Tetapi hati lelakinya sakit.Egonya tercabar apabila melihat Daus memulangkan Adira.Geram apabila Adira lebih mempercayai Daus daripada dirinya.Daus yang hanya baru berapa bulan dikenali berbanding dirinya yang sudah mengenali gadis itu sejak Adira masih lagi anak kecil.

Tiada bunyi yang kedengaran kecuali bunyi udara dari pendingin hawa.Datin Ainul masih memicit-micit kepalanya.Pening memikirkan masalah anak-anak.Datuk Maulana pula berdiri di tepi tingkap dengan kepulan asap yang berkepul dari paip yang dihisapnya.

“Abang minta maaf,”Shahir memecahkan suasana yang hening dan sunyi itu.Mummy dan daddy memandangnya serentak.“Apa yang terjadi hari ini semuanya berpunca daripada abang.Jadi,abang akan selesaikan masalah ini dengan Ayang,”

Shahir bingkas bangun tanpa mempedulikan mummy dan daddy yang tercengang dengan kata-katanya.Kedua-dua suami isteri itu saling berpandangan.Apa pula yang bakal berlaku nanti?

Pelbagai persoalan bermain di minda Shahir.Apa yang perlu dilakukannya?Memohon maaf kepada Adira?Meminta Adira supaya menjauhkan diri daripada Daus?Ah,seperti dia cuma mementingkan diri sendiri!

Jika dia berada di tempat Adira pun dia akan mencemuh kehadiran Farina seperti mana dia tercabar dengan kehadiran Daus.Ya,Tuhan!Bagaimana dia harus menyelesaikan masalah ini?Di satu sudut dia terikat dengan janjinya kepada Farina.Wanita yang banyak membantunya terutama pada saat-saat mama mengharungi sakit kansernya.Memberinya sokongan dan juga menanggung kos perubatan supaya mamanya dapat menikmati hidup yang lebih panjang.Di satu sudut yang lain pula setiap ruang kosong dalam kamar hatinya sudah dihuni seraut wajah ayu dan comel milik seorang gadis yang agak mustahil untuk dimilikinya.Seorang gadis yang selalu diwar-warkan daddy supaya menjaga dan melindunginya bagai kasih seorang abang kepada adik.Cintanya tulus dan ikhlas tetapi mengapa dia dianggap berdosa jika menyintai adik tirinya?

Lamunan yang tidak berkesudahan itu berakhir apabila dia tiba di kamar Adira.Perlahan-lahan pintu itu diketuknya sebelum tombol pintu itu dipulas.Ternyata tidak berkunci.Pintu kamar itu ditolak dan dia dapat melihat dengan jelas Adira meniarap sambil menyembam wajahnya di atas bantal.

Shahir menarik nafasnya dan melepaskan.Perlahan-lahan dia menghampiri gadis itu.Ditariknya kerusi menghampiri katil.Dia cuba mengumpulkan kekuatan sebelum memulakan bicara.Dia cuma mampu pasrah dengan apa yang bakal berlaku.

“Abang..abang minta maaf,”

Adira tidak mejawab.Wajahnya masih tersembam di atas bantal.Walaupun cuba ditahan,esak tangisnya masih kedengaran.

“Abang tahu..abang keterlaluan apabila memarahi Dira.Abang minta maaf,abang tak sepatutnya memarahi Dira di hadapan Farina,mummy,daddy dan Mbak Seena,”

Perlahan-lahan Adira bangun tapi masih menekup mukanya dengan kedua tangannya.Dia tidak mampu menahan air matanya daripada berhenti mengalir.Dia malu menangis di hadapan Shahir.

Hati lelaki Shahir tersentuh melihat tangisan yang gugur membasahi pipi Adira.Benarlah kata orang,air mata wanita adalah senjata yang mampu melembutkan hati lelaki.

“Setitis air mata Dira bagaikan satu hirisan sembilu di hati abang.Abang minta maaf sangat-sangat jika abang mengguriskan hati Dira,”Ada rasa sebak dalam nada yang diungkapkan Shahir.

“Kenapa Farina?Abang..abang akan bertunang dengan..dengan Farina?”

Soalan yang terpacul dari mulut Adira menyebabkan Shahir berasa amat bersalah.Ah,sudah pasti berita pertunangan ini disampaikan oleh Farina walaupun dia meminta biar dia sendiri yang menyampaikan kepada Adira.Shahir memandang wajah adik tirinya.Wajah yang polos itu ternyata memohon satu pengakuan yang jujur daripadanya.Lama Shahir mendiamkan diri.Memberanikan diri memberi jawapan yang penuh kebenaran.

“Ya..abang akan bertunang dengan..dengan Farina,”

“Oh,betullah..Dira?Siapa Dira di hati abang?”

Siapa Dira di hati abang?Cuma sebaris soalan yang pendek tapi jawapannya bisa berjela-jela.Shahir menarik nafasnya.Ego lelakinya menghalangnya membuat pengakuan tapi rasa kasih yang meluap-luap itu membuatkannya hilang akal.Apa yang perlu dilafazkan harus dilafazkan.Walaupun berat,itu sahaja jalan penyelesaian.Tak sanggup dia membiarkan Adira tertanya-tanya lagi.

“Dira..Dira ialah satu-satunya perempuan yang paling abang sayang..dan paling abang cintai tapi..tapi mustahil untuk abang miliki,”Noktah.

Adira terdiam mendengar kata-kata Shahir.Ya,memang kata-kata itu ingin didengarinya dari mulut abang tirinya tapi dia tak tahu sama ada dia perlu bergembira atau bersedih dengan ungkapan itu.Disayangi tapi tak mampu dimiliki?

“Ya,abang akui..abang tak tahu sejak bila rasa sayang dan cinta tu hadir dalam hati abang tapi abang sayang Dira lebih daripada nyawa abang sendiri,”Suara Shahir terketar-ketar.Berapa kali dia menyapu wajahnya sendiri dengan tapak tangannya menahan rasa gelisah yang tak tertahan.

“Habis tu kenapa abang memilih Farina dan bukannya Dira?”

Soalan yang jujur datang dari hati yang naif dan ikhlas.Shahir tahu pengakuannya adalah satu kegilaan dan persoalan Adira menambahkan perencah kegilaan itu.

“Cinta tidak semestinya memiliki,indahnya cinta jika cinta kita memberi seribu kebahagiaan kepada orang yang kita cintai,bukankah begitu?”

“Maksud abang?”

“Abang akui abang tak suka Daus rapat dengan Dira.Tapi..”

“Abang nak suruh Dira terima Abang Daus?Atau abang cuma pentingkan diri sendiri sebab abang memilih Farina dan sebab rasa bersalah,abang meminta Dira terima Abang Daus?”

“Abang sayang Dira tapi Dira tolonglah fahami situasi realiti ini,”

“Abang gila?Bagaimana Dira nak fahami jika Dira sudah tahu yang abang juga sayang Dira seperti mana Dira sayang abang?Abang beranikan diri dan beritahu daddy,mummy dan Farina siapa pilihan abang,”Air mata yang bergenang di kelopak matanya mengalir berhamburan di pipinya.Nada suaranya cemas memikirkan cadangan Shahir yang bakal memusnahkan rasa cinta dan kasih yang sudah lama subur sejak dulu lagi.Bagaimanapun nada suara itu masih dikawal,bimbang jika didengar sehingga ke luar kamar.

“Dira..”Shahir memejamkan matanya.Setitis air jernih jatuh di atas tangannya.Air mata mahal seorang lelaki yang selama ini dibendungnya. “Apapun yang abang dah lafazkan..lupakan abang,”

“Abang..”Adira semakin sebak.

“ Jika Dira sayangkan abang,lupakan..lupakan yang abang juga pernah sayangkan Dira,”Shahir mengesat air matanya dan bingkas bangun meninggalkan Adira yang masih lagi dalam kebingungan.Begitu sahaja.Dia tidak mampu lagi memandang wajah Adira.

“Abang..abang..a..ba..”Adira cuma mampu membisik perlahan nama itu.Bisakah dia memadam nama itu dalam hatinya?Di mana dia mampu mengumpulkan kekuatan untuk melupakan cinta pertamanya?Air mata semakin menggila berhamburan di pipinya.

Shahir bergegas turun dari tangga dan mencapai kunci keretanya.Emosinya cuba dipertahankan.Dadanya naik turun menahan perasaan sebak dan pilu.Kereta Peugot itu dihidupkan.Dipandu sahaja tanpa arah tujuan sehingga meningkat 160km/jam.Memandu dan terus memandu tanpa arah tujuan.Sehingga kakinya menekan brek menyebabkan kereta itu berpusing 360 darjah dan terhenti.Bunyi hon memanjang dari sebuah trailer yang hampir melanggar keretanya tidak dipeduli.Pemandu trailer itu memakinya dalam bahasa Tamil.Langsung tak dihiraukannya.

Shahir membuka pintu kereta dan seperti orang gila dia menyepak tayar keretanya bertalu-talu.Tenaganya semakin lemah dan lembik.Dia duduk tersandar di tayar keretanya .Tidak berdaya.

“Dira..Di..Dira..abang sa..sayang..Di..Dira,”

Nama gadis itu dilafaznya lagi dan semakin lama semakin perlahan.Kedengaran cuma tangisan seorang lelaki yang tewas mempertahankan rasa cintanya.Tersedu-sedan.

******

Pagi itu suasana di rumah Datuk Maulana agak sepi.Sarapan pagi ketika itu hanya dianggotai Datuk Maulana,Datin Ainul dan bakal menantu mereka,Farina.

“Ke mana Shahir?Pagi-pagi dah hilang?”Datuk Maulana mengerut dahinya.Kehairanan.

“Oh,dia ada mesej Farina semalam,katanya dia stayback di KL.Nanti dia balik,”

“Dia dah mula kerja?”Tanya lelaki itu lagi.

“Belum,cuma mungkin dia nak tengok tender-tender yang baru sampai,”Farina cuba tersenyum manis.Walhal dia sendiri risau ke mana perginya Shahir sejak semalam.Shahir cuba memberi pesanan ringkas dia akan pulang pagi ini.

Adira baru menuruni anak tangga.Pandangannya dipandang terus ke hadapan.Menembusi dinding.Seolah-olah mencari seraut wajah yang hilang.Rambutnya disikat lurus dan wajahnya pucat dan kosong.Matanya bengkak dan hidungnya kemerah-merahan.

“Dira,makan,”Datin Ainul memanggil anak gadis kesayangannya.

“Tak nak,”Adira cuma berjalan terus ke luar.Hati Datin Ainul berasa tidak sedap hati.Masalah demi masalah yang timbul sejak kebelakangan ini mengganggu naluri keibuannya.Dia pantas bangun ingin memanggil nama anaknya namun gadis itu sudah lesap dengan basikal yang ditunggangnya.Dia memandang suaminya memohon pengertian.Datuk Maulana cuma mampu membalas dengan pandangan yang sama.Farina pula tertunduk diam di meja makan.Hatinya serba tidak kena.Walaupun dia sedikit meluat dengan sikap biadap Adira,tetapi empatinya juga berkongsi rasa dengan gadis itu.Kejam sangatkah dia?Dia mengeluh kecil,bihun goreng di pinggan itu tak dapat dihabiskan.

Adira mengayuh basikal melalui lorong yang berbukit-bukau itu.Beban yang ditanggung di dalam hatinya bagai mahu pecah.Perasaannya kacau bilau.Dia sendiri tak pasti bila masanya dia tidur semalam.Tangisan demi tangisan,akhirnya dia tertidur begitu sahaja.Dalam keadaan pilu dan sebak.Ternyata perasaan itu tak mampu dihapus sehingga ke pagi ini.Cinta memerlukan pengorbanan.Cinta tak semestinya bersama.Mungkin dia terlalu muda untuk memahami mengapa cinta tidak boleh bersatu walaupun rasanya ada.Mungkin.

Tanpa dipinta air mata itu mengalir lagi.Adira mengesat lagi air mata di pipinya.Benci Adira dengan air matanya yang mudah sahaja mengalir.Bahunya terhenjut-henjut menahan esak yang tak sudah.Tanpa diduga basikalnya terlanggar batu.Adira tidak sempat mengimbang badannya dan akhirnya terjatuh.Duduk terjelepuk dengan lututnya yang berdarah.

Seperti anak kecil,dia tidak mampu berbuat apa kecuali menangis lagi.Bukan kerana lututnya yang berdarah tetapi hatinya yang lebih parah.

“Dira..”

Seorang lelaki berbisik perlahan di telinganya.Tangisannya cuba dihentikan.Cuma masih ada esakan kecil.Adira mendongak dengan harapan suara itu milik Shahir.Dia terdiam apabila melihat Daus duduk di sebelahnya sambil tersenyum.Lelaki itu mengambil sapu tangannya,menghembus perlahan luka di lututnya sebelum mengesat dengan sapu tangannya.

Adira mengerut dahinya menahan sakit.

“Macam mana boleh jatuh ni?”Tanya Daus perlahan sambil mengangkat anak gadis yang tidak memberi sebarang tindak balas dengan kehadirannya ke arah keretanya.

“Abang Daus tahu mesti Adira hairan macam mana Abang Daus ada kat sini.Entahlah,instict atau kebetulan,Abang Daus macam alert aje.Sakit ke?”

Adira tidak menjawab.Mukanya kemerah-merahan cuba menahan tangisan.Namun apakan daya dia cuma wanita biasa.Dia menangis teresak-esak walaupun cuba ditahan.

“Eh,eh jangan menangis..sakit sikit je tu..”

“Abang..abang..nak bertunang dengan..Fa..Farina..Di..Dira sayang..a..abang..”

Daus terdiam mendengar kata-kata Adira.Dia tersenyum tawar.Rupanya ini masalah sebenar Adira.Tololnya dia kerana tidak dapat menduga apa sebenar yang berlaku di antara dua beradik tiri ini.Patutlah Shahir hampir-hampir membunuhnya ketika Adira bersembunyi di ladang kudanya.

Jika Adira menyayangi Shahir,Tuhan juga tahu betapa dia menyayangi gadis ini.

Daus berasa pilu mendengar tangisan Adira.(Jika kejora itu bisa menerangi jiwamu yang gundah,kan ku cuba petik biar dipanah halilintar.Itu janjiku..)

0 comments:

DTKL ARTWORK BY JANNATUL HAZIRAH BOUVIER

DTKL ARTWORK BY JANNATUL HAZIRAH BOUVIER

DTKL ARTWORK BY LYA YAYA

DTKL ARTWORK BY LYA YAYA

PEMBERITAHUAN

PEMBERITAHUAN

ART WORK BY SHAHIRATICS(CREDIT TO ALL SHAHIRATICS)