THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

BIODATA SHAHIRA

BIODATA SHAHIRA

KONSERT REUNION AF8:SHAHIRA(BILA CINTA)

DTKL ARTWORK BY PUTERI NURHIDAYAH MEGAT NOH

DTKL ARTWORK BY PUTERI NURHIDAYAH MEGAT NOH

Monday, June 14, 2010

Dia Tidak Kecil Lagi:Bab 11

PHOTO CREDIT:ABDUL MA'MANG DAN JANNA

Adira turun dari kereta Daus dengan kakinya yang terhenjut-henjut.Daus cuba memimpinnya tetapi ditolaknya secara baik.Lelaki beraut wajah comel itu cuma mampu menggelengkan kepalanya.Basikal yang diletak di bahagian bonet belakang kereta itu diturunkan.

Adira mengerutkan dahi cuba menahan keperitan luka di kakinya.Ngilunya mencengkam jauh sehingga ke hati.Bercampur dengan perasaan geram,marah dan sedih.Susun langkahnya serba tak kena sehingga hampir-hampir dia terjatuh.Mujur Daus segera memaut lengannya.Segera tangan lelaki itu ditolaknya.Secara lembut dan baik.

“Dira,jangan degil,bagi Abang Daus pimpin,”

“Dira bukan budak kecil lagi.Kenapa semua orang perlu nak beritahu itu dan ini kepada Dira?”Air mata itu masih lagi berlinangan di pipinya.Segera dikesatkan.

“Dira memang bukan budak kecil.Abang Daus bukan memperkecilkan Dira.Abang Daus cuma mahu memimpin Dira.Jom,masuk,”

“Abang Daus..nanti mummy..”Tiba-tiba bimbang kegusaran dalam hatinya.

“Abang Daus berjanji akan mempertahankan Adira daripada dimarahi mummy,”

“Pasal abang..”

“Pasal Shahir,tetap akan Abang Daus simpan rahsia itu dalam hati Abang Daus.Jom,kita masuk ye Dira?”Daus tersenyum manis.Cuba memujuk Adira.(Kalaulah Dira tahu betapa tulus dan ikhlas hati Abang Daus.Abang takkan melukai hati Dira seperti yang dilakukan Abang Shahir terhadap Dira..).

Adira tidak mampu membantah lagi.Dia membiarkan Daus memimpinnya sehingga ke muka pintu.Belum sempat loceng pintu ditekan,Datin Ainul segera menyambut anaknya.Wajahnya tergambar rasa risau dan terkejut.

“Kenapa ni?Ya Allah!Macam mana boleh luka ini?”

Adira tidak menjawab.Dia hanya tertunduk membisu.

“Adira terjatuh basikal,auntie,”

“Macam mana boleh terjatuh ni?Masuklah dulu,Daus,”Pelawa Datin Ainul sambil mengerling Adira yang masih membatukan diri.Serba resah hati Datin Ainul dibuatnya.Apalah yang tidak kena dengan anak gadisnya?Kenapa naluri keibuannya tidak mampu mengesan masalah anaknya kali ini?

“Tak pe lah,auntie.Daus memang nak hantarkan Dira.Dira tak ada apalah,auntie.Dia naik basikal dan terjatuh.Biasalah hari-hari orang jatuh basikal,”Daus cuba menenangkan hati Datin Ainul.

“Kalau ya pun,masuklah dulu Daus,”Datuk Maulana muncul di hadapan pintu sambil memimpin Adira masuk ke dalam rumah.Walaupun tidak membebel seperti Datin Ainul,kerutan di dahinya sudah menggambarkan seribu kerisauan di dalam hatinya.Datin Ainul menuruti suaminya sambil menjinjing kotak kecemasan.

“Tak pe lah uncle,auntie..saya..”

Belum sempat Daus menghabiskan ayatnya bunyi deruan enjin kereta mematikan ungkapannya.Kereta Peugot berwarna perak itu berhenti betul-betul di sebelah kereta R2 miliknya.Sebaik kereta itu dimatikan,Shahir turun dari kereta itu dengan senyuman yang manis.

Reaksi yang ketara berbeza daripada Adira yang bagai kehilangan semangat.Entah mengapa reaksi Shahir itu menyebabkan Daus berasa sakit hati.Aneh betul lelaki ini!Sedangkan dia orang luar bisa berkongsi kepiluan di hati Adira,di hadapannya lelaki yang dicintai gadis itu mampu tersenyum lebar seolah-olah tiada apa masalah.

“Assalammualaikum.Selamat pagi Daus.Bila sampai?”Shahir bersalaman sambil menepuk-nepuk bahu Daus.Wajahnya kelihatan agak letih tapi masih kelihatan sedikit ceria.

“Ni lagi seorang anak bertuah,abang ke mana semalam?”Datin Ainul menggeleng-gelengkan kepala sambil mencuci luka di lutut anak gadisnya.Shahir mengerling ke arah Adira yang terdiam bagaikan patung yang bernyawa.Ada rasa sebak di hatinya melihat keadaan Adira tetapi cuba disembunyikan.

“Abang siapkan kerja di pejabat,mummy.Eh,jom masuk Daus!”Pintas dia memotong isu yang ingin dibangkitkan mummy.

“Kau kenapa?”Daus memegang lengan Shahir.Pegangan yang agak kuat.

“Aku?Kenapa?”

“Macam menang loteri je?”Sindir Daus sambil tersenyum sinis.

Datin Ainul dan Datuk Maulana saling berpandangan.Apa pula masalahnya dua sahabat baik ini?Jangan pula pagi ini mereka bertegang leher lagi.Tak sudah-sudah.

“Aku menang loteri?Oh,mungkin seri manis sebab aku bakal bertunang barangkali,”Tanpa perancangan,Shahir sendiri tidak menduga jawapan itu yang keluar dari mulutnya.Adira memejamkan matanya,kata-kata Shahir bagaikan sembilu yang merobek hatinya.Pedih.

“Kau nak bertunang?Dengan Farina?Tahniah.Bila ye?”Sengaja Daus menyoal bertalu-talu.Mahu dilihat reaksi Shahir di mana baginya agak keterlaluan.

“Bulan depan,eh,mana kau tahu dengan Farina?”

“Dengan siapa lagi kan?Takkan dengan Dira?Aku pun nak bertunang.Boleh ucap tahniah?”

“Kau pun nak bertunang?Dengan siapa?”

Daus tidak menjawab.Dia cuma tersenyum sinis sebelum membuka kasutnya dan masuk ke dalam rumah.Shahir hanya memerhati tingkah laku Daus.

Daus menarik nafasnya.Fikirannya berpusing-pusing memikirkan kewarasan keputusan yang bakal dilakukannya.Gila atau spontan?Dia pasrah.Sesaat kemudian dia melutut di hadapan Adira yang diapit Datuk Maulana dan Datin Ainul.Membulat mata Shahir melihat gelagat Daus.

“Uncle,auntie..saya tahu kerja saya yang bakal saya buat bagai tak beradat,”Daus terhenti seketika.Menyelesakan kerongkongnya yang tersekat.Menarik nafas dan melepaskannya.“Tapi tulus dan ikhlas daripada saya,izinkan saya bertunang dengan Adira pada hari yang sama Shahir bertunang dengan Farina,”

Shahir terpaku mendengar kata-kata Daus.Dipandang kedua wajah orang tuanya yang turut kaget dengan kata-kata itu.Adira?Gadis itu tidak memberi apa tindak balas.Wajahnya kosong dan tidak lagi bermakna.

Kata-kata Daus bagaikan suara yang tidak memberi apa erti kepadanya.Jika sememangnya takdirnya untuk Daus.Dia terima jika itu sudah suratan takdir.Tapi perasaan cintanya hanya untuk Shahir.Bagaimana dia bisa merubah semua itu?

******

Jam sudah menunjukkan pukul 2 pagi.Shahir masih belum mampu melelapkan mata.Sudah bercawan air kopi dibancuh dan diminumnya.Fikirannya buntu dan runsing.

Daus akan bertunang dengan Adira pada hari yang sama dia bertunang dengan Farina?Apa masalah Daus yang sebenarnya?Mengapa daddy tidak melarang?Walaupun Daus berjanji cuma bertunang tetapi Adira tetap dan masih budak sekolah.Tidak bolehkah Daus bersabar?

Apa sebenar isunya di sini?Daus yang terlalu awal untuk bertunang dengan Adira?Atau dirinya sendiri yang tidak mampu melepaskan Adira kepada lelaki lain?Kenapa hatinya tidak mampu jujur dengan dirinya sendiri?Kenapa dengan kau Shahir?

Pelbagai soalan bermain di fikirannya.Persoalan yang cuma menambah semak di dadanya.Semalaman dia cuba membalut luka di hatinya.Siang tadi dia kembali dengan akal yang waras dari seorang lelaki dewasa.Tetapi kejutan siang tadi ternyata membuatnya kembali hilang ajal.Mug yang berwarna merah jambu itu diketuk berkali-kali di kepalanya.

Shahir tersenyum melihat mug berwarna merah jambu dengan hiasan kartun Barbie dan Kent.Difikir-fikir balik tak sangka mug itu masih ada sehingga kini.Ingatannya melangkaui 8 tahun lepas ketika mereka sekeluarga ke Taman Tema Genting.Ketika dia masih belum lagi ke Christchurch.Semasa mereka keluarga bahagia yang terdiri daripada daddy,mummy,abang dan ayang.Mug itu menjadi kegilaan ayang sejak kali pertama dia melihat mug itu.

Bersungguh-sungguh ayang meminta mummy membelikannya mug itu.Sudah mendapatnya,bukan main megah lagi ayang dengan mug Barbie dan Kent.

“Hanya abang dan ayang yang boleh minum mug ni sebab ayang Barbie dan abang jadi Kent,”

Suara kecil itu masih bermain-main di corong telinganya.Fantasi kanak-kanak,ayang ialah Barbie dan abang ialah Kent.Adik kecilnya itu terlalu pantas membesar.Senyuman yang dahulunya dihiasi gigi yang rongak kini dibarisi gigi yang putih dan senyuman manis.Raut wajah yang comel,polos dan sedikit degil itu masih ada cuma dewasa dengan peredaran masa.Sedar tak sedar adik kecilnya itu bakal dilepaskan kepada jejaka lain.Cepatnya masa berlalu.

Shahir menyapu wajahnya.Hatinya sebak dan pilu.Air mata lelaki itu mengalir lagi kerana seorang gadis bernama Siti Adira.Dia cuba untuk tersenyum tapi air mata itu mengalir lagi.Dikesatnya dan masih lagi mencurah.Sampai kemerahan hidungnya.Mengapa dia perlu menangis apabila dia sendiri yang memohon supaya Adira melupakannya?Melupakan rasa cintanya kerana realitinya kelak banyak yang bakal menghalang.

“Menangis jika tangisan itu mampu melegakan hati you,”

Shahir mengesat air matanya dengan tapak tangannya.Dia tersenyum memandang Farina yang entah bila muncul di hadapannya.Wanita itu memandangnya dengan penuh rasa kasih dan sayang.

“I dah lama wujud kat depan you,”

“Dah lama?”

“I tengok je you melayan perasaan,kenapa?Ada apa yang I boleh bantu?”Farina menarik kerusinya mendekati Shahir sambil tersenyum.

“I okay,cuma I teringat arwah mama,”

Menggunakan arwah mama untuk melindungi perasaannya.Satu tindakan yang tidak jujur pernah dilakukannya.Ya,teruskan jika itu mampu untuk mengawal keadaan.

“Ye ke?I’m sorry for asking,”Farina terdiam sesaat.Menelan air liurnya.Riak wajahnya seolah-olah ingin berkata sesuatu.“Shahir,I nak bagitau you sesuatu,”

“Ehem..apa?”Shahir cuba tersenyum.Hidungnya semakin kemerahan apabila digosok.

“Masa you kat sini dan I kat Christchurch,ada guys yang datang proposed I,”

“Ye?Siapa?”

“Ada dua,tiga orang termasuk mat salleh yang tak beriman,”

“Mat salleh memang tak beriman kecuali yang mualaf,”

“Memanglah,I saja nak bagi you ketawa,”

“Okay,”Shahir ketawa kecil.“Misi you dah berjaya,”

“Back to my story,one of them ex-boyfriend I masa sekolah dulu,”

“Siapa?You ada cerita kat I?”

“I pernah cerita kat you dulu,Fahrin namanya.You ingat?”

“Fahrin?I tak ingat sangatlah.Kenapa you cerita semua ni kat I?”

“Entahlah,I rasa macam I akan terima proposal Fahrin dan bukan you,”

“Eh,janganlah.Kita kan dah janji,”

“You cintakan I,Shahir?”

“I dah janji dengan you dan I akan tunaikan janji I,”

Farina tersenyum tawar.Sekian lamanya mereka menyusuri musim cinta,barangkali hanya dia yang menuai rasa kasih itu kerana belum pernah mendengar sekali pun Shahir melafazkan kata cinta.Sebaliknya hanya ungkapan janji yang akan dilunaskan seolah-olah Shahir telah memajak dirinya buat Farina.

“Shahir,siapa nama ex-boyfriend yang I mention kat you?”

“Adam..Adam kan?”

Farina cuma mengangguk walaupun jawapan yang diberikan salah.Ternyata apa yang dibualkan bagaikan masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri.Dia cuma memandang Shahir yang terus meneguk kopi yang hitam dan pekat itu sambil fikirannya menerawang entah ke mana.

*****

Nad memandang Adira yang nampak lebih kurus daripada biasa.Wajahnya mencengkung dan lebam hitam mula melingkari matanya.Pucat lesi bagaikan tak cukup cahaya matahari.Dari pagi tadi dia cuba berbual dengan Adira.Tapi sahabat baiknya itu bagaikan sedang bermimpi.Dia bagaikan berbual dengan mayat hidup.Difikirnya sebaik sahaja sekolah dibuka semula banyak gossip yang bakal mereka bualkan tetapi tidak.Dia tahu soal Adira akan bertunang dengan Daus melalui Mbak Seena yang dijumpanya di pasar.Bertambah terkejut apabila Shahir dan teman wanita kaya-rayanya juga akan bertunang pada hari yang sama.Hati Nad mula berasa tidak enak jika sesuatu yang buruk bakal berlaku kepada sahabat baiknya.Telahannya nyata benar apabila melihat Adira sekarang amat berbeza dengan Adira yang dikenalinya dulu.

“Aku dengar kau nak bertunang dengan mamat CEO tu ye?”Nad cuba memberanikan diri menyoal soalan yang panas buat Adira.

“Ya,”Jawapan yang pendek.Tangannya masih bekerja menyiapkan kerja yang diberi Cikgu Baha,guru matapelajaran Geografi yang pernah mengirimkan surat cinta kepadanya dulu.

“Habis..sekolah macam mana?Kau masih sekolah?”

“Ya,”

“Kau tak suka abang tiri kau lagi?”

Adira tidak menjawab.Dia cuma meneruskan latihan soalan objektif kertas 1 Geografi.Dihitamnya ruang bulat berisi huruf A,B,C,D dan E itu sehitam-hitamnya.Pensel 2B yang digunakannya ditekannya dengan kuat menyebabkan mata pensel itu patah.Emosi yang tampak terganggu.

“Dira..mana Dira kawan baik aku yang dulu?”Hampir sebak Nad dibuatnya pada saat dia melontarkan soalan itu kepada Adira.

Nad mengeluh apabila Adira tidak menjawab persoalannya.Bunyi loceng menandakan waktu kelas berakhir berbunyi dengan nyaring.Nad hanya memerhati tingkah Adira yang bangun daripada kerusi tanpa mempedulikannya.

Iwan masuk dari belakang dan mencuit bahu Nad.Beg silang Adidas disangkut di kepala dengan baju sekolah yang tidak tuck in.Papan luncur setia dikepit di celah ketiaknya.

“Kenapa dengan Dira?”

Nad tidak menjawab.Dia cuma menggelengkan kepala.

Adira berjalan lemah menuju ke luar pagar sekolah.Selera makannya sudah hilang sejak sekian lamanya.Jiwanya kosong dan kehidupannya sudah lagi tidak memberi apa erti melainkan mengikut sahaja arusnya.Dia tidak pernah menduga betapa bahananya kecundang dalam menangani perasaan cintanya terhadap abang tirinya.Dia sentiasa berdoa supaya diberikan kekuatan untuk menghadapi masalah ini.

Peritnya menelan realiti yang menidakkan hubungan itu supaya diteruskan.Lewat semalam mummy mula menyedari ada sesuatu yang tidak kena kepadanya.Walaupun mummy memohon kejujuran daripadanya,Adira cuma menerangkan yang dia tertekan dengan peperiksaan SPM yang bakal menjelang.Noktah.Dia tak mahu lagi membabitkan nama abang dengan dirinya.Malahan dia akan mengelak daripada berjumpa abang semasa di rumah.Lelaki dayus yang tidak berani mempertahankan cintanya.Frasa itu tersemat di dalam hatinya.

Langkah Adira terhenti apabila sesusuk tubuh yang tegap berdiri di hadapannya.Wajah yang tidak ingin dilihatnya buat masa ini.

“Jom balik,hari pun macam nak hujan”

Shahir menunjukkan langit yang gelap sambil cuba tersenyum tetapi senyumannya tidak dibalas.Shahir membuka pintu keretanya dan Adira perlahan-lahan masuk ke dalam kereta.

Sebaik sahaja kereta itu melewati pos pengawal,Shahir mengangkat tangannya kepada pengawal bermisai lebat itu.Dia memandang Adira yang mendiamkan diri di sebelahnya.

“Macam mana sekolah?”

“Okay,”

“Kawan-kawan?”

“Okay,”

Pada saat kereta Peugot itu melewati ladang pokok kelapa sawit,hujan mula turun dengan lebat.Mencurah-curah air hujan turun ke muka bumi.Memberi seribu rahmat kepada makhluk Allah di alam ini.Seiringan dengan itu bunyi guruh berdentum dengan kilat menyambar saling bermain di atas langit.

Shahir cuba meneruskan pemanduannya dalam keadaan hujan lebat dan ribut yang hadir tanpa diduga.Walaupun pemandu lain membantunya dengan menyalakan lampu hadapan,tetapi Shahir tidak mampu melihat apa-apa lagi di hadapannya kecuali samar cahaya lampu kereta.Kereta Peugot itu berhenti di bahu jalan di tepi ladang kelapa sawit.Ramai kenderaan yang menuruti jejak langkahnya kerana bimbang kemalangan bakal berlaku jika pemanduan diteruskan.

Shahir memeluk tubuhnya.Menahan kedinginan pendingin hawa dan cuaca di luar yang ternyata lebih menggila sejuknya.Dijelingnya Adira di sebelahnya yang melemparkan pandangan ke luar tingkap.Sesekali dipandang pula wiper yang bergerak ke kanan dan kiri mencuci air hujan yang memenuhi cermin kereta.

“Minggu depan,Dira dah nak bertunang kan?”Shahir cuba berbual.Memecah kesunyian yang maha aneh baginya.

“Abang pun,”Jawab Adira pantas.Wajahnya masih tidak memandang Shahir.

“Dira marah abang?”

“Perlu ke?”

“Kalau Dira marah abang,luahkan perasaan marah tu sekarang,”

“Tak perlu,”

“Dira..”Pujuk Shahir lembut.

“Boleh tak kita teruskan kehidupan masing-masing?Abang dengan Farina dan Dira akan sesuaikan diri Dira dengan Abang Daus nanti.Boleh tak abang jangan pedulikan Dira lagi?Abang yang pinta Dira lupakan abang dan apa yang abang pernah rasakan?”

Adira memandang geram ke arah Shahir.Mempersoalkan soalan yang tak masuk dek akal.Hanya orang yang tidak waras yang tidak akan marah dengan apa yang dilaluinya kerana Shahir.

“Jadi Dira betul-betul marahkan abang?”

“Ya!Memang Dira marah dengan abang!Abang lelaki dayus dan bacul yang tak sanggup mempertahankan apa yang abang rasa dan apa yang Dira rasa!Abang pernah cakap yang abang akan lindungi Dira tapi abang penipu!Pengecut!Dira benci abang!”

Adira pantas membuka pintu kereta dan berlari di tengah hujan yang lebat.Shahir tersentak dengan tindakan Adira.Cepat-cepat dicapainya payung di tempat duduk belakang dan mengejar gadis itu sambil berusaha membuka payung yang pada mulanya tersangkut untuk dibuka.

Langkahnya terhenti di hadapan sebatang pokok kelapa sawit yang sudah mati.Adira melutut di hadapan pokok itu sambil menangis teresak-esak.Shahir menghampirinya sambil memegang payung cuba melindungi Adira daripada titisan air hujan.

“Dira..jom..kita..kita balik,”

“Dira benci abang!”

“Ya,Dira memang patut bencikan abang,”

“Pergi!”Adira pantas bangun dan menolak Shahir.Payung yang dipegang Shahir jatuh ke atas tanah yang lembik dan becak.

“Dira boleh pukul abang,benci abang dan marah abang..luahkan apa yang Dira simpan.Dira boleh tampar abang jika itu memuaskan hati Dira,”Pinta Shahir sambil memandang Adira.

“Memang!Kau patut kena tampar!Aku benci tengok muka kau!”Adira menampar pipi Shahir.Kiri dan kanan,Walaupun bertalu-talu tetapi tamparan yang lemah dan tidak berdaya. “Benci gila!Benci sangat!Pengecut!”

Shahir hanya membiarkan dirinya ditampar Adira.Membiarkan Adira melepaskan apa yang dipendamnya.Tamparan itu semakin lemah dan lemah.Adira terduduk ke bawah sambil memaut kaki abang tirinya.Seperti hilang akal dia menangis tersedu-sedu di situ.

“Dira benci abang..tapi..semakin Dira benci..semakin rasa sayang itu menebal dalam hati Dira..kenapa?Kenapa Dira tak mampu lupakan abang?Kenapa?”

Hujan yang semakin lebat mencurah ke bumi melindungi air mata yang turut mengalir di pipi Shahir.Seribu kelukaan di hati Adira,sejuta yang mengguris di hati Shahir.Guruh masih berdentum di langit gelap.Shahir masih berdiri kaku di situ.Ingin dia memujuk tetapi apalah gunanya jika pujukannya hanya akan menambah luka di hati Adira.Tuhan tahu betapa dia menyayangi gadis ini.

Adira,ingin ku hidupkan semula jiwa mu yang kosong dgn nafas cintaku,biar sejuta pedang yang menghunus sedikit luka takkanku biarkan terguris di hatimu lagi..tapi mampukah aku?

0 comments:

DTKL ARTWORK BY JANNATUL HAZIRAH BOUVIER

DTKL ARTWORK BY JANNATUL HAZIRAH BOUVIER

DTKL ARTWORK BY LYA YAYA

DTKL ARTWORK BY LYA YAYA

PEMBERITAHUAN

PEMBERITAHUAN

ART WORK BY SHAHIRATICS(CREDIT TO ALL SHAHIRATICS)